Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

27 Februari 2009

Islam, Science and Civilisation

Posted by cah_hamfara 07.08, under | No comments


For the last two centuries the world has witnessed unprecedented leaps in science and technology, the development of railways, aeroplanes, nuclear technology, the Internet, IVF and genetically modified food. Such developments have taken place in parallel to the development of the West, reaching levels unparalleled in history. This monopolisation of technological and scientific inventions has led to the belief that liberal values are a pre-requisite for development.

Most thinkers, scientists and philosophers claim Islam has no place in the world today. This view is built upon the premise that none of the Muslim countries have produced anything in terms of scientific research or technological invention. The West claims that progress in science and technology occurred when the West rid itself of the authority of the Church and separated religion from life. For them the church stifled the development of science and reason as religion is inherently built upon faith and superstition. Only with its removal from the public sphere did the West manage to launch an industrial revolution and then flourish. Today for liberals it is they who invented science as we know it. They claim they laid its foundations and have created its numerous branches.


Such a narrative omits a number of historical developments that are not Western and shows how the West continues to view its history as the history of the world. Such a narrative also conveniently omits what the West took from previous civilisations and especially the Islamic civilisation. Historically all civilisations have been characterised with some form of technological and scientific development. The West has documented the contributions the Romans made to the discipline whilst the Islamic world in the 8th - 10th century translated the works of the Greeks in the area.

Science in essence is the study, research, and experimentation into the observable parts of the universe.

The development of automobiles was due primarily to the development of the combustion engine. This is where the burning of fuel in an engine acts on the pistons causing the movement of the solid parts, eventually moving the automobile. This was possible due to the British Empire who originally used steam and then coal to drive pistons and then eventually to generate rotary (motion) to move machines. Such developments where based upon Al-Jazari's work in the 12th century where he invented the crankshaft, and created rotary motion through the use of rods and cylinders. He was the first to incorporate it into a machine.

A parachute is a device used to slow the motion of an object through an atmosphere by creating drag. Current day parachutes were developed from the designs and experiments of the past. In the 9th century, Ibn Firnas invented a primitive version of the parachute. He jumped from the minaret of the Mezquita mosque in Córdoba using a huge wing-like cloak to break his fall and landed with minor injuries. Subsequent Parachutes were made more compact and from stretched linen over a wooden frame. Then folded silk, was developed as the material for parachutes taking advantage of silk's strength and light weight.

Such examples amongst others show that no civilisation can lay claim to science belonging inherently to them but rather they made a contribution to this universal area. The fact atoms and molecules are subjected to the rules of the universe which can be manipulated will not change if one is a Muslim, Christian or a liberal. This is something that is universal and not affected by one's belief. The real debate is therefore which civilisation made significant contributions to science and what exactly drove them to excel in the field.

The Islamic golden age is considered to be the period from the 8th century to the 13th century. During this period, engineers, scholars and traders in the Islamic world contributed to the arts, agriculture, economics, industry, law, literature, navigation, philosophy, sciences, and technology, both by preserving and building upon earlier traditions and by adding to them. Howard Turner, an expert on medieval history mentioned in his book ‘Science in Medieval Islam,': ‘Muslim artists and scientists, princes and labourers together created a unique culture that has directly and indirectly influenced societies on every continent.' There were a number of specific elements within Islam that were the driving engine which motivated Muslims to excel in this field.

The worship of Allah سبحانه وتعالى was one such factor that led to a number of inventions. The times of the five daily prayers, the direction for Qibla and the beginning and ending of Ramadan required accurate readings of the positions of the stars and the moon. It was due to this that Muslims began to invent observational and navigational instruments. This is why most navigational stars today have Arabic names such as Acamar, Baham, Baten Kaitos, Caph, Dabih, Furud, Izar, Lesath, Mirak, Nashira, Tarf and Vega.

Muslims made a number of contributions to Astronomy and eventually to the development of the astronomical clock. A Mechanical lunisolar calendar with a gear train and gear-wheels was invented by Abū Rayhān al-Bīrūnī in the 10th century. Based on such designs Taqi al-din invented the mechanical clock in the 15th century. The need to ascertain the Qibla led to the development of the compass, which itself was based upon the findings Muslims astronomers had collated. Muslims developed the compass rose which displayed the orientation of the cardinal directions, north, south, east and west on a map and nautical chart.

Allah سبحانه وتعالى says in the Holy Qur'an:

وَهُوَ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ النُّجُومَ لِتَهْتَدُواْ بِهَا فِي ظُلُمَاتِ الْبَرِّ وَالْبَحْرِ
"And it is He who ordained the stars for you that you may be guided thereby in the darkness of the land and the sea." [TMQ 6:97]

This motivated Muslims to begin to find better observational and navigational instruments. Such instruments were used to explore the world, which many Muslim geographers collated into manuals. They were driven by the ayah in the Qur'an where Allah سبحانه وتعالى says:

وَجَعَلْنَا فِي الْأَرْضِ رَوَاسِيَ أَن تَمِيدَ بِهِمْ وَجَعَلْنَا فِيهَا فِجَاجًا سُبُلًا لَعَلَّهُمْ يَهْتَدُونَ
"And we have placed in the earth firm hills lest it quake with them and we have placed therein ravines as roads that happily they may find their way." [TMQ 21:31]

Early Muslims understood that Islam views all the material matters which include the sciences, technology and industry, as merely the study of the reality and a study of how matter can be manipulated to improve the condition and living standards of humanity. As many lands came under the fold of the Islamic civilisation, urbanisation led to a number of developments. The Arabian Desert had scant water springs making most of the region uninhabitable. This was overcome by Muslim engineers developing canals from the Euphrates and Tigris rivers. The swamps around Baghdad were drained, freeing the city of Malaria. Muslim engineers perfected the waterwheel and constructed elaborate underground water channels called qanats. This led to the development of advanced domestic water systems with sewers, public baths, drinking fountains, piped drinking water supplies and widespread private and public toilet and bathing facilities.

Muslims thinkers, scientists, engineers and experts made significant contributions to science as well as many other disciplines. Many of these contributions were later used by the West who made further contributions to the field. The nature of science as a universal subject means no single civilisation can lay claim to inventing it but rather most civilisations have documented their contributions throughout history which acted as previous information when experimentation was carried out by latter civilisations. Prior to the emergence of Islam in the Middle East the host population made no contribution to science. When the very same people accepted Islam they made contributions which later generations utilised to invent new items which today still remain with us. Islam rather than being an obstacle to science, was the catalyst that drove Muslim's contribution to science.
source:www.khilafah.com

Posted by cah_hamfara 07.05, under | No comments


HTI-Press. Keyakinanan akan tegaknya kembali Khilafah Islamiyyah tidak hanya diyakini oleh para pejuang penegak Khilafah saja. Para penulis Barat juga meramalkan Khilafah akan kembali tegak di waktu yang akan datang. Jika orang Barat saja percaya Khilafah akan kembali tegak, mengapa sebagian kaum Muslim menyangsikan kehadirannya? Akan adanya kembali Khilafah Rasyidah ‘ala minhajin nubuwwah yang kedua telah dikabarkan oleh Rasulullah Saw dan umat Islam akan berkuasa telah dijanjikan oleh Allah Swt. Sudah sepatutnya kaum Muslim bersegera bahu-membahu untuk mewujudkannya. Berikut dua berita terkait penulis Rusia dan Amerika yang menyatakan bahwa Khilafah akan kembali tegak.

Khilafah Tahun 2020 Di Dalam Pandangan Seorang Penulis Rusia ..!!

Rilis dari buku “Rusia .. Imperium ketiga”

Akhir-akhir ini, di Rusia telah diterbitkan sebuah buku yang berjudul “Rusia .. Kekaisaran ketiga,” ditulis oleh “Michael Ioreyev“, direktur sebuah perusahaan Rusia dan Wakil Presiden Rusia Union of Industrialists dan Wakil Ketua Duma (Rusia Assembly).

Buku tersebut menyingung masa depan Rusia. Pada Coverian dalam buku berisi peta dunia menampilkan beberapa negara dan Eropa terletak di dalam batas-batas dari Rusia.

Penulis mengatakan bahwa ia memperediksi aka nada beberapa Negara Besar di dunia yang akan muncul pada tahun 2020. Saat itu,akan terdapat empat atau lima negara berperadaban ,yaitu Rusia, yang akan menguasai benua Eropa,Cina, Negara Timur Jauh, Negara Khilafah Islam dan Negara konferderasi Amerika yang akan menggabungkan Amerika Utara dan Amerika Selatan. Begipai Negara Islam.

Penulis tidak bisa memastikan bahwa hanya Rusialah yang akan menguasai benua Erofa. Tapi ia meyakini bahwa peradaban Barat pasti akan lenyap. Pasti akan diperangi atau dikuasai oleh beberapa Negara tersebut.

Tentang system yang akan diadopsi oleh Imperium ketiga itu, penulis mengatakan” sisitem itu adalah system kapitalis yang sebenarnya,yaitu sistem yang mampu memproduksi devisa paling besar dan memberikan peluang kerja untuk semua orang.

Sumber: Al-Aqsa.org, 19 Februari 2009

Resensi Buku: Kejatuhan dan Kebangkitan Negara Islam

Dalam bukunya yang terbit di tahun 2008 berjudul “Kejatuhan dan Kebangkitan Negara Islam”, Profesor Noah Feldman di Harvard menyatakan bahwa kemunduran Syariah Islam di masa lalu akan diikuti dengan kebangkitan Syariah Islam, suatu proses yang berakhir pada terbentuknya Khilafah Islam. Feldman adalah salah satu anggota komisi luar negeri New York. Buku-buku karangan dia sebelumnya juga membuat kejutan, seperti “Paska Jihad: Amerika dan Perjuangan Demokrasi Islam” (2003), “Hutang Kita Kepada Iraq: Perang dan Etika Membangun Negara” (2004), dan “Dipisah oleh Tuhan: Problema Pemisahan Negara dan Agama di Amerika — Apa yang Harus Kita Lakukan” (2005).

Bagi Feldman, beberapa kondisi tertentu diperlukan untuk memenuhi proses kebangkitan. Negara Islam akan menerapkan keadilan bagi umat, namun Negara tersebut tidak bisa dibangun dengan menerapkan sistem lama begitu saja, tapi harus mengenalkan sistem yang baru.

Tesis Feldman memerlukan perhatian khusus. Pada awal abad ke 21, dunia termasuk dunia Islam dan Timur Tengah akan mengalami perombakan. Apa peran Islam dalam perubahan tersebut? Pertanyaan ini perlu dijawab.

Pengalaman sejarah kita menunjukkan bahwa keruntuhan institusi politik yang besar dan mapan seperti Uni Soviet dan sistem Kerajaan-Kerajaan masa lalu biasanya tidak bisa dibangkitkan lagi. Kecuali hanya ada dua: Struktur Demokrasi sebagai kelanjutan dari Imperium Romawi, dan Negara Islam. Siapapun yang jeli memonitor situasi dunia Islam dari Maroko ke Indonesia akan melihat bahwa loyalitas masyarakat terhadap Islam tidak berubah meskipun kebobrokan administrasi dan kesewenang-wenangan kekuasaan banyak sekali terjadi di sana. Walaupun faktanya para pimpinan mereka gagal untuk menerapkan keadilan dan kesejahteraan bagi masyarakatnya dan tenggelam dalam budaya korupsi dan kepalsuan, mereka masih mampu berkuasa dengan menggunakan tongkat represif. Ulama Islam yang sejati dan Hakim seperti masa sebelumnya sudah tidak ada lagi atau tidak lagi berfungsi untuk menghentikan kesewenang-wenangan penguasanya. Namun demikian, sebagaimana diyakini oleh Feldman, saat ini Islam akan kembali dengan wajah yang berbeda dibandingkan yang dikenal dalam masa sebelumnya.

Feldman berargumentasi bahwa pergerakan Islam seperti Ikhwanul Muslimin di Mesir menghargai demokrasi. Ketika lobi Yahudi berusaha menampilkannya sebagai organisasi teroris, Hamas sebenarnya menghormati keabsahan demokrasi. Di Turki, partai politik Islam atau partai pro Islam sudah lama berdiri sejak tahun 1969 dalam kancah politik dan keluar masuk panggung kekuasaan melalui pemilu.

Dalam menghadapi tantangan dunia modern, Muslim mampu menahan upaya restorasi radikal dan kuat tanpa meninggalkan akar tradisi mereka. Model ‘Walayat al-Faqih’ (Komite Ahli Hukum Islam) yang dikenalkan di Iran setelah revolusi Islam pada tahun 1979 perlu didiskusikan dan ditinjau secara mendalam. Salah satu prioritas penting dalam dunia Islam adalah pemecahan masalah keseimbangan kekuasaan dan penegakkan hukum. Sejak masa Nabi Muhammad, penguasa Muslim berusaha keras untuk meyakinkan masyarakat tentang keabsahannya dengan melarang semua hal yang dinyatakan sebagai haram, namun di masa sekarang penekanan pada aspek kebebasan menjadi lebih penting. Keberhasilan di aspek ini oleh Dunia Islam tidak saja akan menguntungkan dunia Islam, tapi juga Dunia Barat.

Feldman juga menekankan bahwa di masa lalu, ulama yang menafsirkan Syariah adalah pemegang peran dalam mengontrol lembaga eksekutif; namun, menurutnya, peran ini dihancurkan oleh reformasi yang belum selesai dna fenomena Tanzimat yang ditemukan pada masa Ottoman. Akibatnya, ketiadaan lembaga yang mengontrol penguasa mengakibatkan kesewenang-wenangan yang memonopoli sistem administrasi. Feldman juga menyebutkan bahwa Khilafah Ottoman berutang kepada Dunia Barat sehingga ia berada dalam tekanan untuk melakukan reformasi. Akibatnya, sistem keadilan dan para ulama Islam akhirnya diganti dengan lembaga baru, sehingga runtuhlah kekhalifahan Islam. Kekuatan penjajah imperialis seperti Inggris dan Perancis akhirnya berhasil masuk.

Akan tetapi, Feldman juga melihat bahwa lembaran baru di abad 21 akan tiba dengan kembalinya Islam meskipun kekuatan politiknya sempat runtuh di tahun 1924 dan para ulamanya yang berperan sebagai pengawal Syariah sempat dipinggirkan dan disingkirkan.
Sumber: World Bulletin, 30 Januari 2009

Bocoran Proposal Pemerintah Inggris: Penyeru Khilafah, Syariah dan Jihad akan Dicap ‘Ekstrimis’

Posted by cah_hamfara 07.01, under | No comments


HTI-Press. Surat kabar Guardian beberapa hari lalu menyebutkan bahwa Pemerintah Inggris sedang membuat proposal yang akan secara efektif menyebutkan aspek-aspek inti dari Islam, yang diyakini oleh semua mazhab hukum Islam, sebagai ‘ekstrimis’. Hal itu termasuk diantaranya keyakinan kepada Khilafah dan Syariah bagi negeri-negeri kaum Muslim; Jihad untuk melawan pendudukan tanah Kaum Muslim dan mempertahankan diri dari serangan kaum penyerbu dan hukum Islam atas masalah homoseksual. Hingga kini, pemerintah masih belum memberikan sanksi bagi orang-orang yang meyakini ide-ide itu.

Berbicara mengenai adanya laporan tadi, Taji Mustafa, Perwakilan Media Hizbut Tahrir Inggris, mengatakan :”Jika hal ini disetujui, maka rencana-rencana tadi akan mengingatkan pendekatan yang dipakai oleh para rezim tiran di Negara-negara Muslim yang mencoba melarang aspek-aspek Islam yang akan membawa keadilan dan sistem akuntabilitas yang memberikan keamanan bagi masyarakat di sana.”

“Di Negara-negara itu, rezim-rezim tersebut melihat tumbuhnya keyakinan atas ide-ide ini walaupun telah diterapkan metode brutal oleh mereka untuk mencegah masyarakat menerapkan ide-ide Islam itu, dan kebijakan semacam itu hanya akan menambah kebencian dan kemarahan atas mereka,” kata Taji.

“Rencana yang dibuat oleh Pemerintah Inggris itu mungkin tidaklah se-ekstrim seperti yang dilakukan Uni Soviet pada zaman Stalin, di mana ide-ide inti agama dianggap bertentangan dengan nilai-nilai pemerintah dan kemudian dilarang. Tetapi rencana-rencana itu tentu saja berjalan sesuai arah yang sama dengan kebijakan-kebijakan yang dibuat Senator McCarthy pada tahun 1950an di mana sebagian keyakinan politik dianggap sebagai ‘tidak pro-Amerika’,“ paparnya lagi.

“Sekarang kita sedang menyaksikan usaha yang dilakukan oleh Negara untuk menasionalisasi ide-ide politik dan sosial, yakni “Nilai-nilai Inggris’ – seperti yang didefenisikan oleh pemerintah dan didukung oleh banyak partai konservatif, maupun lembaga-lembaga kajian sayap kanan—yang sebenarnya adalah nilai-nilai yang sangat sekuler dan liberal. Ketika warna kaum totalitarian dalam masyarakat sekuler—liberal mulai muncul, semakin banyak orang—yang memiliki keyakinan agama yang dalam atau pandangan sosial konservatif—yang menjadi terasing. Namun, proposal-proposal semacam ini yang menargetkan komunitas Kaum Muslim, akan menjadi sebuah langkah lanjutan, yang akan menunjukkan bahwa hanya satu pandangan sosial politik saja yang bisa diterima dalam masyarakat Inggris yang modern. Hal ini akan menjadi kegagalan tertinggi dari filsafat yang telah melahirkan perang atas terror di mana ratusan ribu orang terbunuh karena kekerasan—dan berlangsung tidak sukses—demikian juga dengan nilai-nilai sekuler liberal yang sama di dunia.”


“Ketika kita membaca rencana-rencana seperti itu, kita bertanya, siapakah ekstrimis yang sesungguhnya di dunia pada saat ini?” tanya Taji Mustafa dengan tegas. (ra/nl/daily.pk, Selasa, 17 Februari 2009)
sumber:www.hizbut-tahrir.or.id

Privatisasi: Penguasa Mengkhianati Rakyat

Posted by cah_hamfara 06.54, under | No comments

[Al-Islam 444] Setelah secara ugal-ugalan gagal memprivatisasi (menjual) 44 BUMN (Badan Usaha Milik Negara) pada tahun lalu akibat kriris keuangan global, Pemerintah kembali menggulirkan program privatisasi BUMN tahun ini. Jumlah BUMN yang diprivatisasi Kementerian Negara BUMN kali ini mencapai 20 BUMN.

Sebagaimana privatisasi BUMN tahun lalu, tahun ini privatisasi dilakukan melalui dua cara, yaitu initial public offering (IPO) atau penjualan saham perdana di pasar modal dan strategic sales (penjualan strategis).
Privatisasi Sejak Orde Baru

Privatisasi (penjualan) BUMN di Indonesia telah dilakukan sejak rezim Orde Baru. Pemerintah menjual 35% saham PT Semen Gresik (1991), 35% saham PT Indosat (1994), 35% saham PT Tambang Timah (1995) dan 23% saham PT Telkom (1995), 25% saham BNI (1996) dan 35% saham PT Aneka Tambang (1997) (www.bumn-ri.com).

Kebijakan privatisasi pada masa Orde Baru ini dilakukan untuk menutupi pembayaran hutang luar negeri (HLN) Indonesia yang jumlahnya terus membengkak. HLN Pemerintah yang berjumlah US$ 25,321 miliar pada tahun 1985 bertambah menjadi US$ 59,588 miliar pada tahun 1995. Sementara pemasukan dari hasil privatisasi BUMN tahun 1995-1997 hanya dapat menurunkan HLN Pemerintah menjadi US$ 53,865 miliar pada tahun 1997 (Hidayatullah, 2002).

Sejak ekonomi Indonesia berada dalam pengawasan IMF, Indonesia ditekan untuk melakukan reformasi ekonomi —program penyesuaian struktural— yang didasarkan pada Kapitalisme-Neoliberal. Reformasi tersebut meliputi: (1) campur-tangan Pemerintah harus dihilangkan; (2) penyerahan perekonomian Indonesia kepada swasta (swastanisasi) seluas-luasnya; (3) liberalisasi seluruh kegiatan ekonomi dengan menghilangkan segala bentuk proteksi dan subsidi; (4) memperbesar dan memperlancar arus masuk modal asing dengan fasilitas yang lebih besar (Sritua Arief, 2001).

Di bawah kontrol IMF, Indonesia dipaksa mengetatkan anggaran dengan pengurangan dan penghapusan subsidi, menaikkan harga barang-barang pokok dan pelayanan publik, meningkatkan penerimaan sektor pajak dan penjualan aset-aset negara dengan cara memprivatisasi BUMN.

Pada tahun 1998 Pemerintah kembali menjual 14% saham PT Semen Gresik kepada perusahaan asing, Cemex; 9,62% saham PT Telkom; 51% saham PT Pelindo II kepada investor Hongkong; dan 49% saham PT Pelindo III kepada investor Australia. Tahun 2001 Pemerintah lagi-lagi menjual 9,2% saham Kimia Farma, 19,8% saham Indofarma, 30% saham Socufindo dan 11,9% saham PT Telkom.
Kebohongan dan Ketidakmampuan Pemerintah

Privatisasi hakikatnya adalah pemindahan kepemilikan aset-aset milik negara kepada swasta dan asing (Mansour, 2003). Namun Undang-Undang Nomor 19 tahun 2003 tentang BUMN mengkaburkan makna privatisasi dengan menambahkan alasan, yaitu dalam rangka meningkatkan kinerja dan nilai perusahaan, memperbesar manfaat bagi negara dan masyarakat, serta memperluas kepemilikan saham masyarakat.

Dalam program privatisasi tahun ini, Menteri Negara BUMN Sofyan Djalil beralasan, “Privatisasi BUMN dilakukan tidak untuk menjual BUMN, melainkan untuk memberdayakan BUMN itu sendiri, sehingga akan menjadikan BUMN lebih transparan dan dinamis.” (Kominfo Newsroom, 21/1/2008).

Kenyataannya, privatisasi tidak seperti yang digambarkan Pemerintah, yakni bertujuan untuk meningkatkan peran serta masyarakat dalam kepemilikan saham BUMN. Pasalnya, yang dimaksud masyarakat bukanlah masyarakat secara keseluruhan, tetapi tentu saja hanya ’kelompok masyarakat khusus’, yakni mereka yang punya uang (investor).

Privatisasi tidak lain merupakan upaya pemerintah untuk melepaskan tanggung jawabnya terhadap masyarakat. Hal ini terjadi karena Pemerintah tidak memiliki kemampuan untuk mengelola negara. Tidak aneh, setiap tahun Pemerintah hanya bisa menjual aset/kekayaan negara dengan cara ugal-ugalan. Akibatnya, kekayaan negara—yang hakikatnya milik rakyat—terus menyusut, sedangkan hutang negara terus bertambah.

Pada tahun 2007, Wapres Jusuf Kalla mengemukakan bahwa dari 135 BUMN yang dimiliki Pemerintah, jumlahnya akan diciutkan menjadi 69 di tahun 2009, dan 25 BUMN pada tahun 2015 (Antara, 19/2/2007). Artinya, sebagian besar BUMN itu bakal dijual ke pihak swata/asing.
Intervensi Asing

Kebijakan privatisasi di Indonesia telah diatur sedemikian rupa seperti yang tertuang dalam dokumen milik Bank Dunia yang berjudul, Legal Guidelines for Privatization Programs. Dalam dokumen ini terdapat panduan bagaimana Pemerintah melakukan kebijakan privatisasi dengan menghilangkan persoalan hukum. Pertama: memastikan tujuan-tujuan Pemerintah dan komitmennya terhadap privatisasi. Kedua: mengubah undang-undang atau peraturan yang menghalangi privatisasi. Ketiga; menciptakan lembaga yang memiliki kewenangan dalam menerapkan kebijakan privatisasi. Keempat: menghindari kekosongan kewenangan kebijakan privatisasi yang dapat menyebabkan kebijakan privatisasi tidak dapat dijalankan.

Dalam dokumen USAID Strategic Plan for Indonesia 2004-2008 disebutkan bahwa lembaga bantuan Amerika Serikat ini bersama Bank Dunia aktif dalam proyek privatisasi di Indonesia. Bank Pembangunan Asia (ADB) dalam News Release yang berjudul, Project Information: State-Owned Enterprise Governance and Privatization Program, tanggal 4 Desember 2001, memberikan pinjaman US$ 400 juta untuk program privatisasi BUMN di Indonesia. ADB menginginkan peningkatan partisipasi sektor swasta dalam BUMN yang mereka sebut bergerak di sektor komersial.

Dampak krisis global mendorong Indonesia mencari pinjaman luar negeri langsung kepada lembaga keuangan dan dunia internasional untuk menutup defisit APBN. Langkah ini semakin memberikan peluang menguatnya campur tangan dan tekanan asing di Indonesia.
Agenda Politik 2009

Privatisasi BUMN saat ini juga diduga kuat tidak bisa dilepaskan dari agenda politik 2009. Peneliti Pusat Kajian Anti (Pukat) Korupsi Fakultas Hukum UGM Zainal Arifin Mochtar mengemukakan, partai politik menjadikan privatisasi sebagai sarana untuk mengeruk dana besar dari BUMN. Parpol melakukannya melalui kader-kader mereka yang duduk di birokrat (Media Indonesia, 9/8/2008).

Direktur Eksekutif Charta Politica, Bima Arya Sugiarto memandang kursi pimpinan BUMN sangat dekat dengan parpol dan kekuasaan. Tanpa peranan keduanya sangat sulit bagi seseorang menjadi pimpinan BUMN. Ini menjadikan BUMN sangat dipengaruhi kepentingan politik (Kompas, 20/2/2009).

Pengamat ekonomi Ichsanuddin Noorsy menilai privatisasi BUMN di tengah pasar global yang sedang jatuh sangat tidak wajar. Ia juga menilai agenda privatisasi tahun ini sarat dengan kepentingan politis untuk Pemilu 2009 (Republika, 17/2/2009).

Indonesia Corruption Wacth (ICW) dalam Corruption Outlook 2008 membeberkan, bahwa privatisasi BUMN menjelang Pemilu sangat terkait dengan penggalian dana parpol. Hal ini selaras dengan semakin tingginya temuan transaksi mencurigakan oleh Pusat Pelaporan dan Analisa Transaksi Keuangan. Berdasarkan laporan PPATK per 31 Januari 2009, transaksi keuangan yang mencurigakan hingga saat ini jumlahnya meningkat drastis menjadi 24.392 kasus dari sebelumnya 17.331 kasus pada pertengahan tahun lalu.

Bukti bahwa privatisasi adalah untuk kepentingan pembiayaan Pemilu 2009 semakin kuat dengan tidak disetorkannya dana hasil privatisasi 2009 ke kas negara (APBN). Menurut Deputi Menteri Negara BUMN Bidang Privatisasi dan Restrukturisasi, M. Yasin, dana hasil privatisasi 2009 tidak diserahkan untuk memperkuat APBN melainkan untuk kepentingan restrukturisasi BUMN (Republika, 30/12/2008). Hal ini memberikan peluang besar bagi parpol, khususnya yang memegang Kementerian BUMN, untuk menggunakan dana hasil privatisasi.
Menghilangkan Peran Negara

Privatisasi merupakan salah satu agenda globalisasi dan liberalisasi ekonomi yang diusung oleh IMF, Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia (ADB), AS dan negara-negara Kapitalis lainnya, serta para investor global. Tujuannya tidak lain adalah penjajahan. Selain itu, syariah Islam telah mengharamkan dilakukannya privatisasi, yang hakikatnya memindahkan kepemilikan umum kepada pribadi (swasta), baik asing maupun domestik. Program ini jelas sangat berbahaya, bukan saja bagi negara, tetapi bagi rakyat. Nabi Muhammad saw. bersabda:

«لاَ ضَرَرَ وَلاَ ضِراَرَ»
Tidak boleh ada bahaya dan (saling) membahayakan (HR Ahmad dan Ibn Majah).

Privatisasi juga merupakan hukum Kufur yang tegak di atas prinsip pasar bebas yang —menjadi salah satu pilar sistem ekonomi kapitalis— sangat bertentangan dengan Islam. Penerapan hukum ini menjadikan Pemerintah meninggalkan tanggung jawabnya sebagai pelayan dan pengatur urusan masyarakat. Pemerintah kemudian menyerahkan perannya kepada pemilik modal.

Privatisasi juga menyebabkan tergilasnya hak-hak masyarakat, sementara para pemilik modal terus meningkatkan labanya, sebagaimana yang dikatakan tokoh ekonomi neoliberal.
Syariah Islam menegaskan, bahwa Pemerintah harus mampu mengatur dan melayani urusan masyarakat (ri’âyah as-su’ûn al-ummah), sebagaimana yang disabdakan Nabi Muhammad saw.:

«اْلإِمَامُ رَاعٍ وَمَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ»
Seorang imam (khalifah) adalah pemelihara dan pengatur urusan rakyat; dia akan dimintai pertanggungjawabannya atas rakyatnya (HR al-Bukhari dan Muslim).

Untuk itu, Pemerintah harus memiliki alat dan sarana. Salah satunya dengan mendirikan badan-badan yang bertugas menggali sekaligus mengolah barang tambang serta memproduksi barang-barang yang menguasai hajat hidup orang banyak. Pemerintah juga harus memiliki badan yang dapat menjamin terdistribusikannya semua itu di tengah-tengah masyarakat.

Privatisasi terhadap BUMN yang terkategori sebagai milik umum dan sektor/industri strategis diharamkan oleh syariah Islam. Nabi Muhammad saw. bersabda:

«الْمُسْلِمُونَ شُرَكَاءُ فِي ثَلاَثٍ فِي الْكََلإِ وَالْمَاءِ وَالنَّارِ»
Kaum Muslim bersekutu (sama-sama memiliki hak) dalam tiga hal: air, padang rumput dan api (HR Abu Dawud dan Ibn Majah).

Harta milik umum itu meliputi fasilitas umum, barang tambang yang jumlahnya sangat besar dan sumberdaya alam yang sifat pembentukannya menghalangi penguasaan oleh individu. Adapun industri strategis adalah adalah industri yang menghasilkan produk vital yang tanpanya kegiatan pemerintahan dan masyarakat menjadi terhambat.

Privatisasi bukanlah solusi, tetapi merupakan program pemakzulan peran negara dalam melayani rakyatnya. Privatisasi merupakan ancaman yang harus dicegah dengan menerapkan hukum Islam yang terkait dengan kepemilikan umum, juga dengan menegakkan Islam sebagai haluan negara, sehingga fungsi negara sebagai pemelihara dan pengatur urusan rakyat benar-benar tegak. Tanpanya, mustahil negara akan menjalankan fungsinya sebagai negara. Karena itu, kita memang membutuhkan syariah Islam dan Khilafah untuk merealisasikannya. []

KOMENTAR:
Umar bin Abdul Aziz: Pemimpin yang Kita Rindukan (Republika.co.id, 23/2/2009)
Tentu saja sistemnya juga kita rindukan, yakni sistem Khilafah.

18 Februari 2009

Mewaspadai Kunjungan Menlu AS di Indonesia

Posted by cah_hamfara 07.06, under | No comments

[Al-Islam 443] Sebagaimana telah banyak diberitakan, dalam rangkaian kunjungan pertamanya sebagai menteri luar negeri Amerika Serikat, Hillary Clinton akan berkunjung ke Jepang, Indonesia, Korea Selatan dan China. Kunjungan ke Indonesia akan dilakukan pada tanggal 18-19 Febuari 2009 ini. Menurut Juru Bicara Deplu AS Robert Wood di Washington, “Indonesia adalah negara yang penting bagi AS sebagai negara dengan jumlah penduduk Muslim terbanyak di dunia. Menlu merasa penting untuk merangkul Indonesia lebih awal.” (Kompas.com, 7/2/09).

Tentang agenda kunjungan ke Indonesia, Dubes AS untuk Indonesia Cameron Hume mengungkapkan, Menlu Hillary bersama para pejabat negara tuan rumah akan membicarakan pendekatan-pendekatan bersama dalam menghadapi tantangan yang melanda masyarakat internasional. Selain terkait dengan krisis pasar keuangan dan isu-isu kemanusiaan, Hume mengungkapkan, “Beliau (Hilarry, red.) akan bertukar pandangan mengenai hubungan AS-Indonesia yang terus berkembang, termasuk kerjasama di berbagai bidang seperti pendidikan, keamanan regional, lingkungan hidup, perdagangan dan kesehatan.”
Rencana kunjungan itu mendapat sambutan besar dari kalangan pejabat di Indonesia. Pasalnya, kunjungan Menlu AS yang baru biasanya dilakukan ke Eropa atau Timur Tengah, dan baru sekarang ke wilayah Asia, khususnya Indonesia. Rencana kunjungan itu membuat Pemerintah Indonesia merasa senang dan bangga. “Kita melihat Indonesia sudah masuk dalam radar negara besar sebagai emerging country (negara yang sangat penting. red.) yang patut diperhitungkan dalam kontribusinya di dunia ini,” ujar Mensesneg Hatta Rajasa di Jakarta, Kamis kemarin (MIOL, 5/2/09).
Makna di Balik Kunjungan

Jika dicermati lebih jauh, kunjungan Menlu AS ke Indonesia sebagai negeri dengan penduduk Muslim terbesar di dunia mengandung sejumlah tujuan. Sayangnya, tujuan tersebut seluruhnya semata-mata demi memenuhi ambisi politik dan ekonomi AS. Di antara tujuan di balik kunjungan Menlu AS itu adalah:

Pertama, memulihkan citra AS secara internasional, khususnya di Dunia Islam, yang terlanjur semakin terpuruk selama kepemimpinan Bush. Terpuruknya citra AS tentu saja terutama karena pendudukan sekaligus tindakan brutal AS di Irak dan Afganistan; juga dukungan AS yang membabi-buta dan terus-menerus terhadap Israel, khususnya dalam kasus Pembantaian Gaza oleh Israel baru-baru ini. Citra itulah yang hendak “diperbaiki” oleh AS. Karena itulah, Indonesia sebagai negeri Muslim terbesar diharapkan bisa menjembatani hubungan Dunia Islam dengan Barat, khususnya AS, supaya citra AS di mata Dunia Islam bisa diperbaiki. Ini tentu sejalan dengan strategi baru Obama dalam politik luar negerinya, yakni penggunaan “smart power” (kekuatan pintar). Inilah juga yang bisa kita simak dari pernyataan Hillary, dalam dengar pendapat di depan Komite Hubungan Luar Negeri Senat AS (13/1/2009), bahwa dirinya akan bekerja “memperbarui kepemimpinan Amerika melalui diplomasi yang akan meningkatkan keamanan kita, mengedepankan kepentingan kita, dan mencerminkan nilai-nilai kita.”

Jadi, tujuan utama dari berbagai kunjungan Menlu AS tersebut tidak lain adalah untuk memperbarui kepemimpinan—termasuk citra—AS di dunia.

Kedua, dalam konteks masalah Palestina, AS berharap bahwa Indonesia bisa memainkan peran di dalamnya, terutama karena Indonesia memiliki hubungan yang semakin dekat dengan Hamas dan rakyat Palestina secara umum. Bahkan menurut Wapres Jusuf Kalla, Wapres AS Joe Biden secara khusus telah meminta proposal ke Indonesia tentang penyelesaian konflik Palestina (MIOL, 8/2/09).

Persoalannya, Presiden Barack Obama telah menandaskan bahwa kesepakatan dengan rakyat Palestina harus tetap menjaga identitas Israel sebagai negara Yahudi yang memiliki perbatasan aman dan diakui. Israel harus dibela dan al-Quds harus menjadi ibukota Israel dan sebagai kota bersatu. Ia menyebut pertemanan AS dengan Israel tidak mungkin dipisahkan (Inilah.com, 6/2/09).

Artinya, penyelesaian masalah Palestina harus sesuai dengan garis yang telah ditandaskan oleh Obama/AS. Karena itu, Pemerintah Indonesia tidak boleh terjebak dengan skenario itu. Jika Indonesia mengikuti keinginan AS itu, berarti Indonesia telah menjadi perantara bagi terwujudnya pengakuan legal terhadap keberadaan Yahudi-Israel sang penjajah, yang telah mencaplok tanah Palestina.

Ketiga, dalam konteks keamanan regional, AS ingin memastikan kerjasama yang lebih erat dengan Indonesia, khususnya terkait dengan isu terorisme dan keamanan di Selat Malaka. Dalam hal ini, Deputi Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Robert Wood mengatakan, ”Amerika mungkin membuka kembali program Korps Perdamian AS di Indonesia setelah dihentikan sebelumnya pada pertengahan 1960-an.” (Antara, 9/2/09).

Dengan kata lain, lewat kunjungan ini, AS ingin memastikan bahwa Indonesia akan tetap melanjutkan program perang melawan terorisme, meski dengan cara yang sedikit berubah sesuai dengan gaya AS yang berubah di bawah Obama. Adapun terkait dengan Selat Malaka, sebagaimana diketahui, selama ini terus diopinikan bahwa Selat Malaka menjadi salah satu jalur pelayaran yang rawan perompakan. Padahal Selat Malaka langsung berkaitan erat dengan keamanan regional, bahkan dunia, selain berkaitan erat dengan keamanan pasokan minyak dan bahan baku lainnya. Karena itu, kunjungan ini akan digunakan Hillary untuk membuka pintu lebih lebar bagi kerjasama AS-RI yang lebih dalam untuk mengontrol keamanan Selat Malaka ini.

Keempat: AS mulai menyadari pesatnya perkembangan Islam dan kesadaran umat Islam di Indonesia untuk kembali pada syariah agama mereka, sebagaimana yang ditunjukkan oleh berbagai hasil survey. Hal ini dipandang bisa menjadi ancaman potensial bagi penjajahan AS di kawasan ini. Di mata AS, meningkatnya kesadaran umat Islam itu akan mengancam nilai-nilai mereka seperti Demokrasi, HAM, Pluralisme, Kebebasan dan Kesetaraan Gender, yang pada akhirnya akan menggulung tradisi penjajahan mereka di negeri ini.

Karena itu, AS ingin Indonesia memelopori dan mendorong Dunia Islam menjadi menganut Islam moderat dan menjunjung demokrasi. Untuk itu, Indonesia harus lebih dulu menunjukkan diri menjadi negara moderat dan demokratis. Negara moderat dan demokratis tentu saja maksudnya adalah negara yang bersahabat dengan AS dan tidak anti AS serta mempertahankan sistem dan nilai-nilai sekular. Dubes AS untuk Indonesia Cameron Hume mengisyaratkan hal ini. Ia menyatakan, Menlu Hillary menantikan untuk melihat langsung bagaimana Indonesia berubah menjadi negara demokrasi yang stabil, moderat dalam wilayah penting ASEAN. Harapan ini kemudian diamini Menlu RI Hassan Wirajuda. ”Sepanjang RI-AS menjunjung tinggi nilai-nilai hak asasi manusia, demokrasi, dan pluralisme, ada cukup alasan untuk mengeratkan hubungan bilateral.” (Kompas, 7/2/09).

Kelima: Di depan Komite Hubungan Luar Negeri Senat AS (13/1/2009), Hillary menyebut Indonesia memiliki peran penting dalam memecahkan masalah krisis ekonomi global (Detiknews.com, 14/01/09). Tentu bukan karena Indonesia dianggap mampu mengatasi krisis global. Pernyataan Hilarry tersebut harus dimaknai bahwa dalam pandangan AS, Indonesia bukan saja telah dan akan menjadi pasar potensial bagi produk AS, tetapi juga menjadi sumber bahan-bahan baku dan suplay energi bagi industri AS. Apalagi banyak perusahaan AS yang telah lama beroperasi di Indonesia sekaligus menguasai akses terhadap sumber-sumber kekayaan tersebut. PT Freeport dan ExxonMobil adalah di antaranya. Inilah kepentingan AS yang ingin terus dipertahankan di Indonesia.

Keenam: Kunjungan ini dilakukan menjelang Pemilu Legislatif dan Pilpres 2009. Dalam agenda kunjungannya, Menlu AS itu juga direncanakan akan bertemu dengan sejumlah tokoh dan politisi di negeri ini, termasuk para calon capres dan cawapres. Kunjungan ini secara kasatmata bisa dibaca sebagai upaya AS untuk memastikan dukungannya kepada—sekaligus terpilihnya—tokoh dan politisi yang bisa menjamin kepentingannya di negeri ini. Apalagi dalam rentang sejarah kepemimpinan di negeri ini sejak awal kemerdekaan hingga era reformasi, secara langsung ataupun tidak, AS turut ‘menentukan’ naik-turunnya para pemimpin di negeri ini.
Catatan Kritis

Memperhatikan penjelasan di atas, jelas bahwa kunjungan Hillary pada 18-19 Februari ini akan lebih menguntungkan AS. Apalagi menurut Menlu Hassan Wirajuda, Pemerintah Indonesia sendiri sampai awal Februari belum menentukan agenda khusus yang akan dibicarakan dengan Menlu AS Hillary. Hal itu menunjukkan kekurangsiapan Indonesia dalam melakukan pembicaraan dan negoisasi dengan AS. Inilah ironi dari potret negara yang di klaim negara besar, padahal arah kebijakan politik luar negerinya ternyata tidak jelas.

Lebih dari itu, kunjungan Hillary ke Indonesia pada tanggal 18-19 Februari ini tidak lain adalah untuk lebih menguatkan pengaruh AS di kawasan regional, khususnya di Indonesia.

Karena itu, sudah seharusnya Pemerintah tidak terjebak dengan skenario dan keinginan AS. Pasalnya, AS adalah negara penjajah pengemban utama ideologi Kapitalisme, yang menjadikan penjajahan sebagai metode baku dalam menjalankan politik luar negerinya. Metode penjajahan ini tidak pernah berubah selamanya. Yang berubah hanyalah strategi dan caranya saja; dari sebelumnya “hard power” menjadi “smart power”, sebagaimana diistilahkan Presiden AS Obama. Jika kedua cara tersebut mendapatkan tempat atau diberi kesempatan oleh para penguasa negeri Islam, khususnya Indonesia, maka hal itu jelas bertentangan dengan firman Allah SWT:

]وَلَنْ يَجْعَلَ اللهُ لِلْكَافِرِينَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ سَبِيلاً[
Allah sekali-kali tidak akan pernah memberikan jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang Mukmin (QS an-Nisa’ [4]: 141).

Lebih dari itu, membantu kepentingan negara-negara kafir harbi seperti AS, apalagi tunduk pada kemauannya, dengan mengorbankan kepentingan dan kamaslahatan kaum Muslim, merupakan bentuk nyata pengkhianatan kepada Allah, Rasul-Nya dan kaum Muslim. Padahal tindakan demikian nyata-nyata telah diharamkan oleh Allah SWT:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian mengkhianati Allah dan Rasul-Nya; jangan pula kalian mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepada kalian, sedangkan kalian mengetahui (QS al-Anfal [8]: 27).

KOMENTAR AL-ISLAM:
Polisi Siapkan 2800 Personel untuk Amankan Hilarry (Koran Tempo, 17/2/09).
Ingat! Hilarry adalah pendukung

Kunjungan Menlu AS Hillary Clinton ke Indonesia Demi Perbaikan Citra dan Penguatan Dominasi AS

Posted by cah_hamfara 07.01, under | No comments

KANTOR JURUBICARA HIZBUT TAHRIR INDONESIA
Nomor: 154/PU/E/02/09
Jakarta, 16 Februari 2009 M
20 Shafar 1430 H



PERNYATAAN HIZBUT TAHRIR INDONESIA
TENTANG
KUNJUNGAN MENLU AS HILLARY CLINTON KE INDONESIA
Demi Perbaikan Citra dan Penguatan Dominasi AS

Seperti telah banyak diberitakan, pada tanggal 18 dan 19 Februari ini Menlu AS Hillary Clinton akan berkunjung ke Indonesia. Ini adalah rangkaian kunjungan Hillary pertama setelah terbentuk pemerintahan baru AS di bawah presiden Obama. Dubes AS untuk Indonesia Cameron Hume mengungkapkan, di Jakarta, Hillary akan menggelar pertemuan dengan para pejabat senior Indonesia untuk membicarakan peningkatan hubungan AS – Indonesia, termasuk kerjasama di berbagai bidang seperti pendidikan, keamanan regional, lingkungan hidup, perdagangan dan kesehatan. Menurutnya, Menlu Hillary berharap untuk bisa melihat langsung bagaimana perubahan Indonesia menjadi sebuah negara demokrasi yang stabil dan moderat. Kunjungan ini juga menunjukkan apresiasi AS terhadap Indonesia sebagai sebuah negara dengan peran internasional dalam memecahkan krisis ekonomi global.

Rencana kunjungan itu mendapat sambutan besar dari dalam negeri Indonesia. Biasanya, Menlu AS yang baru akan berkunjung ke Eropa atau Timur Tengah. Inilah kali pertama, kunjungan Menlu AS yang baru dilakukan ke Asia Timur, apalagi ke Indonesia. Hal itu seakan mengatakan, bahwa Indonesia adalah negara sangat penting. Tapi satu hal yang pasti, yaitu kunjungan itu akan dilakukan pada saat citra AS tengah menurun drastis akibat sikapnya yang ditunjukkan dalam kasus serangan brutal Yahudi ke Gaza beberapa waktu lalu. Citra itu diharapkan bisa dipulihkan jika AS menunjukkan keinginan dan upaya untuk menyelesaikan masalah Palestina. Masalahnya, AS tidak memiliki hubungan yang “baik” dengan Hamas. Mesir yang merupakan sekutu AS paling diandalkan dalam masalah ini juga memiliki hubungan yang kurang baik dengan Hamas. Pihak yang diopinikan dekat dengan Hamas, yaitu Iran jelas tidak mungkin digunakan oleh AS secara terang-terangan. Sementara para penguasa Arab bisa dikatakan juga telah kehilangan kepercayaan publik dalam masalah ini. Maka, untuk mendorong proses penyelesaian masalah Palestina, AS memerlukan pemain baru yang diharapkan bisa mendekati Hamas. Dalam konteks ini harapan banyak di alamatkan kepada Indonesia. Dalam kasus serangan Israel ke Gaza terakhir telah menunjukkan bahwa Indonesia memiliki hubungan yang semakin dekat dengan Hamas dan rakyat Palestina pada umumnya. Bahkan menurut ungkapan Wapres Jusuf Kalla, Wapres AS Joe Biden secara khusus bahkan meminta proposal Indonesia tentang penyelesaian konflik Palestina. Hal yang sama juga diminta oleh wakil PM Belgia. Bahkan untuk konteks lebih lebih menurut Wapres Jusuf Kalla PM Belanda meminta Indonesia pelopori hubungan antara negara Islam dan Barat (MIOL, 8/2/09).

Jadi, salah satu agenda utamanya kunjungan Hillary adalah menegaskan kesediaan pemerintah Indonesia untuk memainkan peran penting bagi penyelesaian masalah Palestina. Indonesia pun menyambut harapan itu. Pekan depan Duta Besar Indonesia untuk AS, Sudjadnan Parnohdiningrat, akan dipanggil ke Jakarta untuk membahas proposal perdamaian di Timur Tengah yang akan disampaikan kepada pemerintah AS (Kompas, 8/2/09). AS sendiri telah menyiapkan paket “power smart” yang ditawarkan, “Amerika mungkin membuka kembali program Korps Perdamian AS di Indonesia setelah dihentikan sebelumnya pada pertengahan 1960-an,” kata Deputi Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS, Robert Wood, dalam jumpa pers di Washington (Antara, Senen, 9/2/09).

Dalam hal ini, harus diingatkan pemerintah Indonesia tidak boleh terjebak dan terseret arus keinginan AS. Presiden Barack Obama telah menandaskan bahwa, kesepakatan dengan rakyat Palestina harus tetap menjaga identitas Israel sebagai negara Yahudi yang memiliki perbatasan aman dan diakui. Israel harus dibela, dan al-Quds menjadi ibukota Israel dan sebagai kota bersama. Ia menyebut pertemanan AS dengan Israel tidak mungkin dipisahkan (Inilah.com, 6/2/09). Artinya penyelesaian masalah perdamaian Palestina tidak akan disetujui oleh AS kecuali sesuai dengan kebijakan seperti yang telah ditandaskan Obama. Bila Indonesia mengikuti keinginan AS itu, sama saja Indonesia memediasi bagi terwujudkan pengakuan legal terhadap eksistensi Yahudi Israel. Dan itu sama artinya pemerintah Indonesia membenarkan pencaplokan tanah Palestina oleh penjajah Israel.

Disamping peran dalam perdamaian Palestina, Indonesia juga diharapkan bisa menjembatani hubungan dunia Islam dengan Barat, khususnya AS. Sekali lagi, peran Indonesia dalam hal ini dibutuhkan AS, agar citra AS di mata dunia Islam bisa diperbaiki. Tentu saja yang diharapkan dari Indonesia adalah memelopori dan mendorong dunia Islam menjadi menganut Islam moderat (baca: Islam yang nurut kepada kemauan AS) dan menjunjung demokrasi. Untuk itu Indonesia harus lebih dahulu menunjukkan diri menjadi negara moderat dan demokratis. Dalam konteks ini Menlu Hassan Wirajuda sudah mengamini, bahwa Indonesia dan AS memiliki alasan yang kuat untuk meningkatkan hubungan bilateral sepanjang Indonesia dan AS, kata dia, menganut dan meninggikan nilai-nilai demokrasi, penghormatan terhadap HAM, pluralisme, dan toleransi. Sehingga kunjungan Hillary nanti tidak lain adalah untuk menegaskan dan mendapatkan jaminan bahwa Indonesia akan tetap menjadi negara moderat dan demokratis serta menjunjung toleransi dan pluralism. Dengan kata lain, Hillary ingin mendapatkan jaminan bahwa Indonesia ke depan tidak akan berubah menjadi lebih Islami.

Agenda penting lain dari kunjungan Hillary adalah masalah keamanan regional. Intinya ada dua, yaitu terorisme dan keamanan Selat Malaka. Maksudnya, kunjungan Hillary adalah untuk memastikan bahwa Indonesia akan tetap melanjutkan program pemberantasan terorisme bersama AS, meski dengan cara yang sedikit berubah seiring dengan gaya AS yang juga berubah. Cara baru itu diantaranya akan memberikan ruang lebih banyak bagi perubahan mind set (pemikiran). Dalam hal ini dunia pendidikan akan menjadi sarana yang paling penting. Karena itulah topik pendidikan juga dijadikan salah satu agenda yang akan dibicarakan dalam kunjungan ini. Yakni bagaimana agar pendidikan di Indonesia diarahkan untuk menanamkan nilai-nilai yang diinginkan AS.

Berkaitan dengan isu keamanan regional yang kedua, adalah masalah keamanan Selat Malaka. Selama ini terus diopinikan bahwa selat Malaka menjadi salah satu jalur pelayaran yang rawan perompakan. Keamanan selat Malaka langsung berkaitan erat dengan keamanan regional bahkan dunia. Karena keamanan selat Malaka itu berkaitan erat dengan keamanan pasokan minyak dan bahan baku lainnya. Maka kunjungan ini setidaknya akan digunakan Hillary untuk membuka pintu lebih lebar bagi kerjasama AS – Indonesia yang lebih dalam untuk mengontrol keamanan selat Malaka. Dengan begitu AS akan tetap bisa mengontrol dunia.


Jadi jelaslah bahwa kunjungan Menlu AS Hillary Clinton ke Indonesia akan lebih menguntungkan AS. Sementara itu meski diklaim besar, keuntungan bagi Indonesia sendiri akan kecil. Apalagi menurut Menlu Hassan Wirajuda, pemerintah Indonesia sendiri sampai awal Februari belum menentukan agenda khusus yang akan dibicarakan. Sementara Menlu AS Hillary jelas datang dengan persiapan penuh untuk menggolkan agenda kunjungannya.

Berkenaan dengan hal di atas, Hizbut Tahrir Indonesia menyatakan
1. Bahwa kunjungan Menlu AS Hillary Clinton ke Indonesia pada tanggal 18-19 Pebruari ini tidak lain adalah untuk lebih menguatkan hegemoni AS di kawasan Asia Timur dan Asia Tenggara, khususnya Indonesia. AS adalah negara imperialis yang dengan segala cara akan terus berusaha melanggengkan dominasinya di seluruh penjuru dunia, termasuk di Indonesia, demi meraih kepentingan politik dan ekonominya. Penjajahan semacam itu akan terus dilakukan dengan teknik yang berubah-ubah. Bila sebelumnya dengan “hard power”, sekarang di masa pemerintahan presiden Obama dibahasakan dengan istilah “smart power”, yakni melalui cara-cara diplomasi, tekanan politik dan cara-cara lain yang dikatakan ”smart” itu. Apalagi secara pribadi meski Hillary Clinton berasal dari partai Demokrat, dia adalah termasuk pendukung agresi AS ke Irak. Artinya secara moral dia termasuk figur yang harus bertanggung jawab terhadap kehancuran Irak. Dia juga mendukung fanatik Israel, dengan tingkat dukungan yang lebih besar daripada Presiden Obama sekalipun.

2. Oleh karena itu, kunjungan Menlu AS Hillary Clinton harus ditolak karena kunjungan ini akan menjadi jalan makin kokohnya hegemoni AS atas negeri ini. Membiarkan hal ini terjadi, apalagi memberikan kesempatan kepadanya jelas bertentangan dengan peringatan Allah SWT dalam al Qur’an dan karenanya merupakan bentuk penghianatan yang sangat nyata terhadap Allah SWT, Rasul dan umat Islam.

وَلَنْ يَجْعَلَ اللَّهُ لِلْكَافِرِينَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ سَبِيلًا

Allah sekali-kali tidak akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang yang beriman. (QS. an-Nisâ [4]: 141)

3. Menyerukan kepada umat Islam di Indonesia, khususnya para tokoh umat, untuk bersama—sama menolak setiap bentuk langkah atau kegiatan baik yang datang dari dalam maupun dari luar negeri, seperti tampak dalam kunjungan Menlu AS Hillary Clinton, yang akan membawa negeri ini makin dalam terjerumus kedalam pelukan negara imperialis seperti Amerika Serikat karena ini bertentangan dengan prinsip penolakan terhadap segala bentuk penjajahan dan perjuangan menuju Indonesia yang merdeka secara hakiki.

Jurubicara Hizbut Tahrir Indonesia

Muhammad Ismail Yusanto
Hp: 0811119796 Email: Ismaily@telkom.net

Gedung Dakwah Hizbut Tahrir Indonesia
Crowne Palace A25, Jl. Prof. Soepomo Nomer 24, Jakarta Selatan 12790
Telp / Fax : (62-21) 8353253 Fax. (62-21) 8353254
Email : info@hizbut-tahrir.or.id Website : www.hizbut-tahrir.or.id

PERNYATAAN HIZBUT TAHRIR INDONESIA TENTANG SERANGAN AS KE WILAYAH PAKISTAN - AFGHANISTAN

Posted by cah_hamfara 06.58, under | No comments

KANTOR JURUBICARA HIZBUT TAHRIR INDONESIA
Nomor: 153/PU/E/01/09
Jakarta, 29 Januari 2009 M
02 Shafar 1430 H



Seperti telah ramai diberitakan, sejak bulan Agustus tahun lalu Amerika Serikat telah puluhan kali melakukan serangan ke wilayah Pakistan, tepatnya ke wilayah Pakistan Baratlaut. Penyerangan itu dilakukan AS dengan menggunakan pesawat tanpa awak. Alasan yang berulang kali dikatakan adalah untuk menghancurkan basis kelompok al-Qaida di wilayah tersebut. Tapi faktanya, yang terkena kebanyakan adalah penduduk sipil. Pernah juga mengenai sebuah sekolah dan pesantren yang mengakibatkan puluhan siswa dan santri di sana meninggal.

Tindakan semena-semena AS ini terus berlanjut meski Presiden Barack Obama, yang dalam pidato pelantikannya mengatakan ingin mengembangkan hubungan mutual respect (saling menghormati) dengan dunia Islam telah dilantik. Hanya beberapa hari setelah pidato itu, persisnya pada 24 Januari lalu sebuah misil yang diduga juga ditembakkan dari pesawat tak berawak milik AS kembali menghantam wilayah di Pakistan Baratlaut, menewaskan paling tidak 15 orang, 3 di antaranya anak-anak. Tidak cukup menewaskan belasan orang sipil, beberapa jam kemudian pesawat itu menembakkan lagi dua misil ke sebuah rumah di Wana, menewaskan tujuh orang.

Hal yang kurang lebih sama terjadi di wilayah Afghanistan. Pasukan AS dan negara-negara yang tergabung dalam NATO mengakui telah menewaskan ribuan pejuang, yang oleh pihak NATO disebut sebagai pemberontak, di Afghanistan tahun lalu. Namun sebuah organisasi HAM Afghanistan telah mengeluarkan angka, bahwa hampir 700 warga sipil tewas dalam operasi yang dilakukan oleh pasukan AS dan pemerintah Afghanistan sampai akhir tahun lalu. Tapi alih-alih mengakui kesalahan, pihak AS dan NATO malah menuduh Taliban dan kelompok-kelompok lainnya bertanggung-jawab atas tewasnya korban yang tidak bersalah itu.

Berkenaan dengan hal itu, Hizbut Tahrir Indonesia menyatakan:

1. Mengutuk dengan keras penyerangan itu sebagai tindakan barbar, biadab, dan sama sekali tidak bisa diterima. Penyerangan itu merupakan bentuk intervensi bahkan agresi terhadap negeri muslim yang berdaulat, apalagi telah terbukti menimbulkan korban di kalangan penduduk sipil. Karenanya harus segera dihentikan. Pasukan AS dan NATO di Afghanistan juga harus segera ditarik.

2. Penyerangan itu harus dianggap sebagai tindakan terorisme, dan karenanya harus dilawan oleh masyarakat dunia. Mengapa hanya bila penyerangan seperti itu dilakukan oleh orang atau kelompok Islam disebut tindakakan terorisme, sementara bila yang menyerang adalah AS atau Israel, atau negara Barat yang lain, meski rakyat sipil telah menjadi korban, tidak disebut sebagai tindakan terorisme?

3. Tindakan itu, juga sikapnya yang sama sekali tidak menunjukkan rasa empati dan simpati terhadap penderitaan penduduk Gaza – Palestina akibat agresi Israel, menunjukkan bahwa apa yang disebut Presiden Obama sebagai keinginan untuk menciptakan hubungan yang saling menghormati (mutual respect) dengan dunia Islam adalah omong kosong. Barack Obama tidak ada bedanya dengan George W Bush.

4. Menyerukan kepada pemimpin negeri-negeri Muslim untuk berusaha menghentikan serangan itu, karena serangan kepada salah satu negeri Muslim hakekatnya adalah serangan kepada negeri Muslim yang lain. Mengingatkan penguasa Pakistan dan Afghanistan untuk menghentikan persekutuannya dengan AS, karena persekutuan itu tidak memberikan apa-apa kecuali Pakistan dan Afghanistan makin terjerumus pada kubangan cengkraman AS dengan mengorbankan rakyatnya sendiri.

5. Kepada seluruh umat Islam diserukan untuk terus meningkatkan perjuangan demi tegaknya kembali Khilafah yang akan menyatukan kembali umat Islam se dunia, karena perpecahan umat telah menimbulkan berbagai tragedi sebagaimana terjadi di Pakistan, Afghanistan, juga di Gaza – Palestina.

Jurubicara Hizbut Tahrir Indonesia
Muhammad Ismail Yusanto

Hp: 0811119796 Email: Ismaily@telkom.net

Haram Menerima Hillary

Posted by cah_hamfara 06.54, under | No comments


HTI-Press. “Sebagai tuan rumah yang baik, kita harus memperlakukan tamu dengan baik. Bukankah Islam memerintahkan kita untuk ikrâm al-dhuyûf (memuliakan tamu)?” ujar seorang menteri di depan massa sebuah organisasi Islam ketika menanggapi demo menolak kedatangan Goerge W. Bush ke Indonesia dua tahun lalu. Untuk memperkuat argumennya, menteri itu pun mengutip satu Hadits yang memerintahkan kaum Muslim memuliakan tamu: Man kâna yu’minu bil-Lâh wa al-yawm al-âkhir falyukrim dhayfahu (barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah dia memuliakan tamunya).

Kini, ketika Hillary Clinton datang ke Indonesia, menteri itu tidak mengeluarkan pernyataan serupa. Namun, sangat bisa jadi alasan yang sama juga digunakan untuk menerima kedatangan menlu AS yang baru.

Benarkah para pemimpin negara penjajah itu layak disebut sebagai tamu sehingga pantas disambut baik dan dimuliakan? Apalagi harus menguras anggaran negara yang tidak sedikit?


Dua Katagori Kaum Kafir

Memang benar bahwa kaum Muslim diperintahkan memuliakan tamu. Dalam Hadits itu, lafadz dhuyûfahu juga bersifat umum sehingga mencakup seluruh tamu. Kendati demikian, ada nash-nash lain yang harus diperhatikan ketika tamu yang diterima adalah orang kafir. Apalagi pemimpin negara kafir, yang gemar memerangi Islam dan umatnya.

Dalam bermuamalah dengan kaum kafir, Islam membagi mereka menjadi dua katagori. Pertama, orang kafir yang tidak sedang memerangi dan mengusir umat Islam dari negeri mereka. Terhadap mereka, kaum Muslim diperintahkan berbuat baik dan bersikap adil terhadap mereka. Allah Swt berfirman:

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ


Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil (TQS. al-Mumtahanah [60]: 8).

Diriwayatkan Ahmad dari Abdullah bin al-Zubair, suatu saat Asma binti Abu Bakar kedatangan ibunya, bernama Qutailah bin Abd al-Uzza, dan membawa hadiah untuknya. Karena ibunya seorang wanita musyrikah, Asma’ keberatan menerimanya. Bahkan, ibunya pun tidak dipersilakan masuk rumahnya sebelum dia mendapat izin Rasulullah Saw. Ketika hal itu ditanyakan kepada Rasulullah saw, lalu turunlah ayat ini. Beliau pun memerintahkan untuk mempersilakan masuk Ibunya dan menerima hadiahnya (lihat: Sihabuddin al-Alusi, Rûh al-Ma’ânî; al-Baghawi, Ma’âlim al-Tanzîil).

Kendati ayat ini turun berkenaan dengan Asma’, namun –sebagaimana ayat ini berlaku umum (lihat: Ibnu Jarir al-Thabari, Jâmi’ al-Bayân fî Ta’wîl al-Qur’ân dan al-Jazairi, Aysar al-Tafâsîr). Sehingga ayat ini tidak dikhususkan pada suatu kelompok tertentu, seperti Bani Khuza’ah yang terikat perjanjian damai dengan Rasulullah saw atau kaum musyrik Makkah pasca perjanjian Hudaibiyyah. Semua orang kafir yang memiliki dua sifat seperti yang dinyatakan ayat ini, termasuk di dalamnya. Mereka adalah orang-orang kafir yang tidak memerangi kaum Muslim karena agama; dan tidak melakukan pengusiran terhadap kaum Muslim dari negeri mereka.

Dijelaskan oleh al-Syaukani dalam Fath al-Qadir, kaum kafir yang dimaksud adalah kaum kafir dari kalangan ahl al-‘ahd yang sedang melakukan perjanjian damai dengan kaum Muslim.

Terhadap orang-orang yang bersikap demikian, umat Islam diperbolehkan untuk berbuat baik dan berlaku adil. Dalam ayat ini disebutkan: ‘an taburrûhum wa tuqsithû ilayhim. Menurut Ibnu Katsir, kata taburrûhum berarti tuhsinû ilayhim (berbaik baik terhadap mereka). Sementara kata tuqsithû ilayhim bermakna tu’dilû (berlaku adil). Penjelasan senada juga dikemukakan oleh al-Baghawi dalam tafsirnya, Ma’âm al-Tanzîl.

Al-Qurafi menjelaskan cukup rinci mengenai perbuatan yang dapat dikatagorikan sebagai perbuatan baik dan adil tersebut. Di antaranya adalah bersikap ramah dengan mereka yang menjadi tamu, mencukupi kebutuhan mereka yang fakir mereka, memberikan makan mereka yang lapar, memberikan pakaian mereka yang telanjang, berkata lembut dengan mereka yang disebabkan kelemahlembutan dan kasih sayang, bukan karena rasa takut dan hina, mendoakan mereka agar diberi hidayah dan dijadikan sebagai orang yang berbahagia, menasihati mereka dalam perkara agama dan dunia, menjaga harta, keluarga, kehormatan, serta semua hak dan kemaslahatan mereka, menghilangkan kezaliman yang menimpa mereka, dan menyampaikan seluruh yang menjadi hak mereka. Demikian penjelasan al-Qurafi dalam kitab al-Furûq.

Meskipun diungkapkan dengan menggunakan kalimat berita, dan dinyatakan: Allah tidak melarang kamu berbuat baik dan berlaku adil, namun kandungan ayat tersebut berisi perintah. Bahwa umat Islam diperintahkan untuk berbuat baik dan berlaku terhadap orang-orang yang tidak memerangi mereka dan tidak mengusir mereka. Hal ini dapat disimpulkan dari firman Allah Swt dalam akhir ayat ini: InnaLlâh yuhibbu al-muqsithîn (sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil). Ungkapan ini jelas merupakan perintah kepada umat Islam untuk berlaku adil, termasuk terhadap mereka.

Kedua, kaum kafir yang memerangi dan mengusir kaum Muslim dari negeri mereka, serta yang turut membantu mereka. Allah Swt berfirman:

إِنَّمَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ قَاتَلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَأَخْرَجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ وَظَاهَرُوا عَلَى إِخْرَاجِكُمْ أَنْ تَوَلَّوْهُمْ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ (9)

Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu karena agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai wali, maka mereka itulah orang-orang yang zhalim.

Sebagaimana ayat sebelumnya, ayat ini juga bersifat umum. Setiap orang yang memiliki sikap seperti yang dinyatakan ayat ini, tercakup di dalamnya. Mereka adalah orang-orang yang memerangi kaum Muslim karena agama dan mengusir kaum Muslim dari negeri dan kampung halamannya. Termasuk pula orang-orang yang membantu orang lain mengusir kaum Muslim. Bantuan yang dimaksud bisa berupa sumbangan pemikiran, lebih-lebih kendaraan dan persenjataan (al-Jazairi dalam Aysâs al-Tafâsîr).

Karena sikap mereka yang terang memusuhi Islam dan umatnya, mereka tidak boleh diperlakukannya seperti kelompok yang disebut dalam ayat sebelumnya. Dalam ayat ini Allah melarang kaum Muslim: ‘an tawallawhum. Artinya mengangkat mereka sebagai al-waliyy. Secara bahasa, kata al-waliyy memiliki beberapa makna. Di antaranya adalah al-nashîr (penolong), al-muhibb (yang mencintai), al-shadîq (sahabat), al-mu’în (pembantu), al-halîf (sekutu), dan al-tâbi’ (pengikut). Karena tidak ada pembatasan dari makna-makna tersebut, maka semua makna tersebut tercakup dalam kata al-waliyy dalam ayat ini. Artinya, umat Islam tidak melakukan semua tindakan yang terkatagori mengangkat mereka sebagai al-waliyy.

Larangan menjadikan orang-orang yang memerangi umat Islam, mengusir mereka dari negeri mereka, dan membantu tindakan pengusiran itu sebagai wali tersebut bersifat tegas. Dengan kata lain, perbuatan tersebut termasuk dalam perbuatan yang diharamkan. Indikasi keharamannya adalah firman Allah Swt selanjutnya: Waman yatawallahum fa ulâika hum al-zhâlimûn (dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai wali, maka mereka itulah orang-orang yang zhalim). Penyebutan orang yang mengangkat kaum yang memerangi umat Islam itu sebagai orang zhalim merupakan bukti jelas yang menunjukkan haramnya perbuatan tersebut.

Jika ditelusuri ayat-ayat lain, sikap yang harus diambil kaum Muslim terhadap orang yang memerangi bukan hanya tidak mengangkat mereka sebagai wali, namun juga membalas perlakuan mereka. Wajib bagi kaum Muslim untuk memerangi mereka. Allah Swt berfirman:

وَقَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas (TQS. al-Baqarah [2]: 190).


Haram Menerima Hillary

Berdasarkan paparan di atas, amat jelas sikap yang harus diambil dalam menyikapi kedatangan Hillary ke Indonesia. Amerika Serikat adalah negara yang memusuhi amat Islam dan umatnya. AS telah menggempur Afghanistan dan Irak hingga kedua negara itu porak poranda. Kebrutalan serdadu AS yang mereka kirim juga telah melampaui batas kemanusiaan. Ratusan ribu jiwa manusia telah menjadi korbannya. Tak terkecuali wanita dan anak-anak. Negara ini juga menabuh genderang perang melawan kaum Muslim dengan menyebutnya sebagai teroris. Mendukung penuh perampasan Israel atas tanah Palestina. Senjata yang digunakan untuk menyerbu Gaza kemarin juga berasal dari Amerika. Dengan demikian, Amerika telah lama menjadi kafir harbi fi’lan, kafir yang sedang memerangi Islam secara nyata.

Pergantian rezim oleh Obama sama sekali tidak membuat Amerika berubah. Di awal pemerintahannya, Obama telah menegaskan sikapnya untuk menjaga eksistensi Israel dengan cara apa pun. Serdadunya juga sudah membombardir Afghanistan sehingga menewaskan beberapa orang. Obama memang berjanji hendak menarika pasukan AS dari Irak. Akan tetapi, pasukan itu hanya akan dialihkan ke negeri Islam lainnya, Afghanistan. Dalam kampanyenya, dia juga mengancam hendak menyerang Pakistan. Sebagian fakta itu menjadi bukti amat jelas bahwa Amerika, di bawah pemerintahan siapa pun, tetap berkedudukan sebagai kafir harbi fi’lan.

Dengan status demikian, haram menerima Menlu AS Hillary Clinton di negeri ini. Apalagi diterima sebagai tamu dari negara sahabat yang disambut dengan hangat, dijamu, dan dihormati. Hadits yang mewajibkan kaum Muslim memuliakan tamu tidak berlaku buat dia. Sebaliknya, dia harus merasakan akibat dari permusuhannya terhadap Islam: kerasnya perlawanan kaum Muslim.

Terhadap kafir harbi fi’lan, Islam bersikap tegas. Bukan hanya pemimpinnya, rakyatnya pun diperbolehkan menginjakkan kaki di wilayah Islam kecuali untuk mendengarkan Kalam Allah Swt. Allah Swt berfirman:

وَإِنْ أَحَدٌ مِنَ الْمُشْرِكِينَ اسْتَجَارَكَ فَأَجِرْهُ حَتَّى يَسْمَعَ كَلَامَ اللَّهِ ثُمَّ أَبْلِغْهُ مَأْمَنَهُ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَا يَعْلَمُونَ

Dan jika seorang di antara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah ia supaya ia sempat mendengar firman Allah, kemudian antarkanlah ia ke tempat yang aman baginya. Demikian itu disebabkan mereka kaum yang tidak mengetahui (TQS. al-Taubah [9]: 6).

Lebih dari itu, sebagai salah satu pemimpin negara penjajah, kedatangan Hillary ke Indonesia jelas untuk mengokohkan hegemoni AS di negeri ini. Haram melempangkan jalan buat mereka untuk menguasai kaum Muslim. Allah Swt berfirman:

وَلَنْ يَجْعَلَ اللَّهُ لِلْكَافِرِينَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ سَبِيلًا

Dan Allah sekali-kali tidak akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang yang beriman (TQS. al-Nisa’ [4]: 141).

Tentu amat sulit diterima akal sehat ada seorang kepala negara yang menerima pemimpin negara penjajah, yang hendak mengokohkan hegemoninya. Lagi-lagi, yang kita butuhkan adalah Khilafah Islamiyyah yang mau dan mampu melindungi rakyatnya dari serbuan musuh-musuhnya. WaLlâh a’lam bi al-shawâb. (Rokhmat S. Labib, Ketua Lajnah Tsaqafiyyah HTI)
sumber:www.hizbut-tahrir.or.id

12 Februari 2009

NEOLIBERALISME DAN KEBANGKRUTAN IDEOLOGI KAPITALISME

Posted by cah_hamfara 14.37, under | No comments


Oleh: Hidayatullah Muttaqin, SE, MSI*
Dosen tetap Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin dan Ketua Lajnah Siyasiyah DPD I HTI Kalimantan Selatan.

Neoliberalisme (neoliberalism) merupakan sekumpulan kebijakan ekonomi yang merujuk kepada pemikiran bapak ekonomi Kapitalis Adam Smith.[1] Ruh pemikiran ekonomi Adam Smith adalah perekonomian yang berjalan tanpa campur tangan pemerintah. Model pemikiran Adam Smith ini disebut Laissez Faire.

Adam Smith memandang produksi dan perdagangan sebagai kunci untuk membuka kemakmuran. Agar produksi dan perdagangan maksimal dan menghasilkan kekayaan universal, Smith menganjurkan pemerintah memberikan kebebasan ekonomi kepada rakyat dalam bingkai perdagangan bebas baik dalam ruang lingkup domestik maupun internasional.[2]

Dalam bukunya The Wealth of Nations, Smith mendukung prinsip "kebebasan alamiah", yakni setiap manusia memiliki kebebasan untuk melakukan apa yang diinginkannya tanpa campur tangan pemerintah. Ini mengandung pengertian negara tidak boleh campur tangan dalam perpindahan dan perputaran aliran modal, uang, barang, dan tenaga kerja. Smith juga memandang pembatasan kebebasan ekonomi oleh pemerintah sebagai pelanggaran hak asasi manusia.[3]

Alasan utama Smith yang melarang intervensi pemerintah adalah doktrin invisible hands (tangan gaib). Menurut doktrin ini, kebebasan (freedom), kepentingan diri sendiri (self-interest), dan persaingan (competition) akan menghasilkan masyarakat yang stabil dan makmur. Upaya individu untuk merealisasikan kepentingan dirinya sendiri bersama jutaan individu lainnya akan dibimbing oleh "tangan tak terlihat". Setiap upaya individu mengejar kepentingannya, maka secara sadar atau pun tidak indvidu tersebut juga mempromosikan kepentingan publik.[4] Dengan kata lain, Smith mengklaim dalam sebuah perekonomian tanpa campur tangan pemerintah (laissez faire) yang mengedepankan nilai-nilai kebebasan (liberalisme), maka perekonomian secara otomatis mengatur dirinya untuk mencapai kemakmuran dan keseimbangan.

Sebagai varian baru dari pemikiran ekonomi liberal, neoliberalisme dilahirkan untuk menandingi pemikiran ekonomi Keynesian yang mendominasi Barat selama tiga puluh tahun. Krisis minyak yang dimulai pada akhir tahun 1973 mengakibatkan resesi ekonomi, pengangguran dan inflasi di atas 20% di sejumlah negara, dan menyeret negara-negara Dunia Ketiga tidak mampu membayar hutangnya. Sejak saat itu, negara-negara Kapitalis memandang doktrin Keynesian tidak mampu memberikan solusi bahkan dianggap sebagai penyebab krisis.[5]

Krisis minyak mendorong negara-negara Kapitalis menempuh cara baru di dalam mengelola perekonomiannya. Pembatasan fiskal dan kontrol atas money supply menjadi tren baru kebijakan ekonomi di negara-negara Barat. Tahun 1976, IMF memaksa Inggris memangkas belanja publik dan melakukan kontrol ketat atas inflasi. Menurut Norena Heertz, mulai saat itu doktrin Keynesian dengan big government-nya telah sekarat atau bahkan mengalami kematian.[6]

Kesimpulan Heertz tentang matinya doktrin Keynesian tergambar dalam pidato Perdana Menteri Inggris James Callaghan dalam Kongres Partai Buruh. Ia mengatakan: "Selama ini, kita berpikiran bahwa anda dapat mengatasi krisis dan meningkatkan kesempatan kerja dengan menaikkan pengeluaran pemerintah. Saya beritahukan kepada anda bahwa sekarang hal tersebut tidak berlaku lagi." Di Amerika Serikat, Presiden Carter pun mengambil langkah memangkas pengeluaran publik sebagai bagian dari stimulus ekonomi.[7]

Di samping doktrin utama laissez faire dan pasar bebas (free market) yang sudah ada sejak Kapitalisme liberal Adam Smith, doktrin ekonomi neoliberal dikembangkan ke dalam kerangka liberalisme yang lebih sistematis. Elizabeth Martinez and Arnoldo Garcia menjelaskan lima kerangka utama neoliberalisme.[8]

1. Free market

Dalam konsep free market swasta dibebaskan dari keterikatannya terhadap negara dan tanggung jawab atas permasalahan sosial yang terjadi karena aktivitas perusahaan mereka. Pengurangan tingkat upah dengan menghapus serikat-serikat pekerja dan memotong hak-hak buruh. Harga dibiarkan bergerak tanpa intervensi pemerintah. Kebebasan total di dalam perpindahan modal, barang, jasa. Para pengusung free market senantiasa menyatakan: "Pasar yang tidak diatur adalah jalan terbaik untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, dan memberikan keuntungan bagi setiap orang."

2. Pembatasan anggaran belanja publik

Anggaran publik seperti kesehatan, pendidikan, pemenuhan air bersih, listrik, jalan umum, fasilitas umum, dan bantuan untuk orang miskin harus dikurangi dan dibatasi sehingga tidak membebani APBN. Pandangan ini sama saja dengan mengurangi peranan pemerintah dalam perekonomian dan pemenuhan kebutuhan publik. Namun di balik paham neoliberal ini, kalangan korporasi dan pemilik modal sangat mendukung subsidi dan pengurangan pajak yang menguntungkan bisnis mereka.

3. Deregulasi

Mengurangi atau bahkan menghapus peraturan-peraturan yang menghambat kepentingan bisnis korporasi dan pemilik modal.

4. Privatisasi

Menjual badan usaha, barang atau pelayan yang menjadi milik negara (BUMN) kepada investor, khususnya aset-aset dalam bentuk bank, industri-industri kunci, kereta api, jalan tol, listrik, sekolah, rumah sakit, dan air bersih. Alasan utama dilakukannya privatisasi untuk mengejar efisiensi. Namun pada faktanya privatisasi justru menciptakan konsentrasi kekayaan ke tangan segelintir orang-orang kaya sedangkan rakyat harus menanggung beban harga-harga public utilities yang mahal.

5. Menghilangkan konsep barang publik

Pemindahan tanggung jawab pengadaan barang dan layanan publik dari tangan negara menjadi tanggung jawab individu. Dengan kata lain, masyarakat harus menemukan sendiri solusi dalam pemenuhan kebutuhan hidup mereka akan barang-barang publik.

Menurut I. Wibowo, kelahiran neoliberalisme didorong empat faktor utama, yaitu (1) munculnya perusahaan multinasional (multinational corporations – MNC) sebagai kekuatan riil dengan nilai aset lebih besar dari pada kekayaan yang dimiliki oleh negara-negara kecil. (2) Munculnya organisasi (rezim internasional) yang berfungsi sebagai surveillance system (sistem pengawasan) dalam memastikan prinsip-prinsip ekonomi liberal berjalan atas seluruh negara di dunia. (3) Revolusi bidang teknologi komunikasi dan transportasi yang menjadi katalisator dan fasilitator terlaksananya pasar bebas dan perdagangan bebas secara cepat ke seluruh dunia. (4) Keinginan negara-negara kuat untuk mendominasi dan menciptakan hegemoni atas negara-negara yang lebih lemah.[9]

Kelahiran neoliberalisme tidak dapat dipisahkan dari keberadaan ideologi Kapitalisme.[10] Karakter liberal yang bersumbu pada "kebebasan" dan menonjolkan "kepentingan individu" senantiasa menjadikan kegiatan ekonomi berjalan seperti hukum rimba. Philosuf Inggris Herbert Spencer memandang seleksi alam (survival of fittest)[11] sebagai prinsip wajib kegiatan ekonomi dalam sistem Kapitalisme.[12] Konsekwensinya, perekonomian berjalan dengan cara menindas yang lemah dan memfasilitasi yang kuat (pemilik modal) agar alokasi sumber daya (resources) dan penguasaan pasar berada di tangan pemilik modal.

Kapitalisme merupakan ideologi yang tegak di atas asas Sekularisme yang tumbuh dan berkembang pertama kali di Eropa. Sekularisme adalah paham yang memisahkan agama dari kehidupan dan mengharamkan peranan Tuhan terhadap pemecahan permasalahan manusia, termasuk menentukan nilai baik dan buruk, benar dan salah.[13] Sekularisme menempatkan rasio (akal) manusia dan emperisme di atas segala-galanya.[14] Dengan Sekularisme, Kapitalisme memandang dunia dan memecahkan permasalahan kehidupan. Akibatnya Kapitalisme menjadi ideologi yang tidak bermoral, mengedepankan profit dan kepuasan materi, serta menindas umat manusia.

Menurut Betrand Russel, inti pemikiran yang terkandung dalam Sekularisme adalah kebebasan individu.[15] Kebebasan indvidu diperlukan untuk menjaga dan menyebarkan Sekularisme ke seluruh dunia. Kebebasan individu tersebut dibagi ke dalam empat jenis, yaitu: kebebasan beragama (freedom of religion), kebebasan berpendapat (freedom of speech), kebebasan kepemilikan (freedom of ownership), dan kebebasan berperilaku (freedom of behavior).[16]

Kebebasan kepemilikan adalah paham yang memandang seseorang dapat memiliki harta/modal dan mengembangkannya dengan sarana dan cara apa pun.[17] Dari prinsip kebebasan kepemilikan inilah lahir pandangan tentang sistem ekonomi Kapitalis. Bahkan karena peranan pemilik modal (kaum kapitalis) sangat menonjol dalam negara sehingga merekalah penguasa sebenarnya daripada para politisi, maka ideologi yang berasas Sekularisme ini pun disebut ideologi Kapitalisme.[18]

Implikasi kebebasan kepemilikan sebagai bagian dari kebebasan individu adalah dominasi kepemilikan individu di tengah perekonomian. Meskipun prinsip kebijakan negara menata jalannya perekonomian tanpa campur tangan pemerintah (laissez faire), namun karena dominasi pemilik modal atas sistem politik dan perundang-undangan, kebijakan negara justru tunduk pada kepentingan kaum kapitalis.

Sektor-sektor perekonomian yang secara faktual menguasai hajat hidup orang banyak atau semestinya dikuasai negara untuk mencegah konsentrasi kepemilikan di tangan segelintir orang malah diserahkan kepada mekanisme pasar yang sudah jelas didominasi kaum kapitalis. Secara logis laissez faire hanya menjadi alat kaum kapitalis untuk mencegah dominasi negara atas perekonomian, menghalang-halangi distribusi kekayaan yang adil di tengah masyarakat, dan menjadikan negara sebagai alat untuk melegalisasi "kerakusan" kaum kapitalis. Dalam sistem ini fungsi negara hanyalah untuk merealisasikan kepentingan segelintir individu saja.

Adapun perubahan pemikiran ekonomi dari mainstream (aliran utama) ekonomi pasar yang liberal ke mainstream Keynesian yang sarat intervensi negara (big government) pasca Depresi Besar (Great Depression) 1929, dan kembali liberal pasca krisis minyak dunia 1973 dengan mainstream neoliberalnya merupakan dinamika pemikiran ekonomi yang berkembang dalam sistem Kapitalisme. Dinamika pemikiran ini tidak mengubah ideologi Kapitalisme itu sendiri walau pun di dalamnya terdapat aliran-aliran pemikiran yang saling bertolakbelakang dan kebijakan yang saling kontradiktif. Sebab hakikatnya tidak ada perubahan pada asas Sekularisme yang menjadi pikiran pokok dan standar nilai Kapitalisme. Perubahan hanya terjadi pada pemikiran cabang ideologi ini, yakni pemikiran ekonomi.

Ketika ekonomi pasar mengalami kehancuran konseptual dengan krisis berat yang melanda Barat pada 1929, J.M. Keynes maju dengan pemikiran yang bertolakbelakang dengan ekonomi pasar yang terangkum dalam bukunya The General Theory of Employment, Interest and Money (pertama kali terbit 1936). Keynes menawarkan alternatif bahwa negara harus melakukan intervensi untuk mengangkat kembali perekonomian dari keterpurukan. Negara harus mengisi kekosongan peranan swasta yang sebelumnya mendominasi perekonomian. Negara harus menjalankan kebijakan defisit dengan membuat anggaran belanja yang lebih besar untuk menciptakan lapangan kerja.

Apa yang dilakukan Keynes dan kemudian diadopsi oleh negara-negara Barat bukanlah sebuah pengingkaran terhadap Kapitalisme. Menurut Mark Skousen, Keynes justru menjadi penyelamat Kapitalisme dari kehancuran.[19] Meskipun pemikiran ekonominya bertolakbelakang dengan doktrin laissez faire, Keynes tidak melepaskan tolak ukur pemikirannya dari Sekularisme.[20]

Abdurrahman al-Maliki memandang Kapitalisme sebagai sistem ekonomi dengan strategi "tambal sulam". Strategi ini digunakan untuk menutupi kebobrokan Kapitalisme dan melestarikan keberadaan institusinya dari kebangkrutan. Strategi "tambal sulam" dijalankan dengan cara mencangkokkan ide tentang keadilan sosial ke dalam negara (welfare state) dengan konsekwensi pergeseran peranan ekonomi dari tangan swasta ke tangan negara (big government).[21]

James Petras melihat dalam sebuah rezim yang menganut Kapitalisme, pemerintah memiliki dua buah rencana. Yakni rencana yang beroirentasi liberal (neoliberalism) dan berorientasi kesejahteraan sosial (social welfare). Jika kebijakan orisinil (ekonomi liberal) mengalami kegagalan maka pemerintah akan mengubah orientasi kepada kesejahteraan sosial. Perubahan ini semata-mata untuk merebut hati masyarakat dengan tujuan mempertahankan kekuasaan dan sistem.[22]

Dinamika pemikiran ekonomi yang saling bertolakbelakang dalam Kapitalisme merupakan konsekwensi logis dari ideologi ini dalam menentukan sumber hukum. Sebab sumber hukum dalam Kapitalisme digali dari realitas,[23] sehingga perkembangan pemikiran ekonomi sangat bergantung pada perkembangan realitas ekonomi di tingkat domestik dan dunia. Sedangkan realitas ekonomi yang berkembang merupakan hasil penerapan Kapitalisme itu sendiri. Jika realitas ekonomi tidak kondusif bagi Kapitalisme yang memaksa negara memodifikasi kebijakan ekonominya secara prinsipil, maka itulah tanda kelemahan dan kebobrokan sistem Kapitalisme.

Misalnya, realitas sekarang menunjukkan krisis finansial global yang terjadi sejak 2007 telah meluluhlantakkan sistem keuangan negara-negara kapitalis dengan kerugian trilyunan dolar AS, dan ancaman kebangkrutan tidak hanya menimpa korporasi finansial tetapi juga korporasi yang bergerak di sektor riil di seluruh dunia. Jika negara-negara kapitalis tidak melakukan intervensi di sektor finansial dan penyelamatan sektor riil untuk menjaga konsistensi doktrin laissez faire, maka sudah dapat dipastikan sistem keuangan Barat berada di jalan buntu, kebangkrutan korporasi secara massal, PHK yang jauh lebih besar dari PHK massal tahun ini (2008), jatuhnya daya beli masyarakat dalam tingkat yang siknifikan, dan kepanikan yang sangat mungkin menciptakan prahara ekonomi jauh lebih dasyat dibandingkan Depresi Besar 1929.

Karena itu bailout dan berbagai bentuk intervensi lainnya yang terjadi secara massive harus dilihat sebagai upaya penyelamatan institusi ideologi Kapitalisme walau pun negara-negara penganut Kapitalisme harus mengingkari "akidah" ekonominya yakni laissez faire.[24] Di satu sisi intervensi ini mencerminkan negara-negara kapitalis telah berlaku "munafik",[25] di sisi lain intervensi tersebut merefleksikan "konsistensi" negara kapitalis dalam melindungi kepentingan pemilik modal dan selalu membebankan biayanya ke pundak rakyat.

Realitas ekonomi yang buruk pada dasarnya cermin kegagalan sistem Kapitalisme. Meskipun secara institusi Kapitalisme belum berakhir, namun secara konseptual (ide) Kapitalisme telah mengalami kebangkrutan bahkan sejak Depresi Besar 1929.

Sebagai ideologi buatan manusia yang tentu saja memiliki cacat bawaan, negara-negara kapitalis senantiasa melakukan metode tambal sulam untuk menutupi kebobrokan Kapitalisme. Jika sekarang di negara-negara Barat Laissez Faire sedang dicampakkan, neoliberalisme sedikit dipinggirkan dengan adanya nasionalisasi parsial, maka hakikatnya Barat sedang menambal kecacatan ideologi untuk mencegah keruntuhan institusinya. Tambal sulam ini dilakukan pada kondisi-kondisi tertentu, yakni pada saat pemerintahan-pemerintahan Barat tidak dapat menghadapi realitas ekonomi di negara mereka hanya dengan laissez faire.[26] []

[1] Lihat Mansour Fakih, Bebas dari Neoliberalisme, (Yogyakarta: INSIST Press, 2003), hal. 54.

[2] Mark Skousen, Sang Maestro "Teori-Teori Ekonomi Modern": Sejarah Pemikiran Ekonomi, (The Making of Modern Economics, The Lives and Ideas of the Great Thinkers), alih bahasa Tri Wibowo Budi Santoso, cet. ii, (Jakarta: Prenada, 2006), hal. 21-22.

[3] Ibid, hal. 22.

[4] Ibid, hal. 26.

[5] Norena Heertz, Hidup di Dunia Material: Munculnya Gelombang Neoliberalisme, dalam Neoliberalisme, editor I. Wibowo dan Francis Wahono, cet. i, (Yogyakarta: Cindelaras Pustaka Rakyat Cerdas, 2003), hal. 19.

[6] Ibid, hal. 19-20.

[7] Ibid, hal. 20.

[8] Elizabeth Martinez dan Arnoldo Garcia, What is Neoliberalism?, http://www.corpwatch.org/article.php?id=376

[9] I. Wibowo dalam Neoliberalisme, hal. 3-5.

[10] James Petras memandang Neoliberalisme dan globalisasi tidak dapat dipisahkan dari ideologi Kapitalisme yang memiliki watak imperialis. Lihat James Petras (13/11/2004), The Politics of Imperalism: Neoliberalism and Class Politics in Latin America, Counter Punch, http://counterpunch.org/petras11132004.html

[11] Survival of the fittest (seleksi alam) adalah istilah yang digunakan oleh Darwin untuk menjelaskan bagaimana hewan mempertahankan hidupnya. Ia mencontohkan serigala. Untuk mendapatkan masangnya, serigala memperolehnya sebagian dengan tipu muslihat, sebagian dengan kekuatan, sebagian lagi dengan kecepatan. Jika mangsa yang ada hanya rusa yang larinya cepat, sedangkan mangsa-mangsa lainnya yang lebih lemah jauh berkurang, maka serigala harus dapat memangsa rusa agar dapat bertahan hidup. Menurut Darwin, hanya serigala-serugala yang memiliki kekuatan dan kecepatan berlari serta ramping yang dapat memangsa rusa sehingga serigala inilah yang dapat bertahan hidup, sedangkan serigala-serigala yang lemah akan sulit bertahan hidup. Dengan cara inilah alam menyeleksi sendiri serigala mana yang dapat bertahan hidup. Lihat: Charles Darwin, The Origin of Species: Asal Usul Spesies, alih bahasa F. Susilohardo dan Basuki Hernowo, cet. I, (Yogyakart: Ikon Teralitera, 2002), hal. 96.

[12] Pandangan ini dimuat Spencer dalam bukunya Principles of Biology. Lihat Wikipedia, Survival of the Fittest, http://en.wikipedia.org/wiki/Survival_of_the_fittest

[13] Syekh Taqiyuddin an-Nabhani, Peraturan Hidup dalam Islam, (Nizham al-Islam), alih bahasa Abu Amin dkk, cet. Ii (revisi), (Bogor: Pustaka Thariqul 'Izzah, 2001), hal. 41.

[14] M. Amin Rais, Cakrawala Islam, cet. i, (Bandung: Mizan, 1987), hal. 91.

[15] Bertrand Russell, Sejarah Filsafat Barat: Kaitannya dengan Kondisi Sosio-Politik Zaman Kuno hingga Sekarang (History of Western Philosophy and Its Connection with Political and Social Circumstances from the Earliest Times to the Present Day), alih bahasa Sigit Jatmiko dkk, cet. I, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2002), hal. 647

[16] Abdul Qadim Zallum, Demokrasi Sistem Kufur, Haram Mengambil, Menerapkan, dan Menyebarluaskannya (Ad-Dimukratiyah Nizham al-kufr), alih bahasa M. Shiddiq al-Jawi, cet. II, (Bogor: Pustaka Thariqul Izzah, 2001), hal. 4-5. Lihat juga an-Nabhani, hal. 39.

[17] Ibid, hal. 77.

[18] An-Nabhani, hal. 40.

[19] Mark Skousen, hal. 397-398.

[20] Sebagai individu, saat dewasa Keynes menyukai hubungan sejenis. Keynes menganggap dirinya sebagai orang yang menjijikkan. Ia merupakan anggota Apostles, yakni sebuah masyarakat rahasia di Cambridge. Apostles di masa kepemimpinan G.E. More menganggap homoseksualitas secara moral adalah superior (lihat Mark Skousen, hal. 400). Keperibadian Keynes ini menunjukkan bagaimana cara berpikir sekuler dengan paham kebebasan individunya sangat mempengaruhi tata perilaku Keynes termasuk pemikiran-pemikirannya di bidang ekonomi.

[21] Abdurrahman al-Maliki, Politik Ekonomi Islam, (as-Siyasatu al-Iqtishadiyatu al-Mutsla), cet. i, (Bangil: al-Izzah, 2001), hal. 3.

[22] Lihat James Petras.

[23] An-Nabhani, hal. 51.

[24] Presiden Prancis Nicolas Sarkozy mendeklarasikan bahwa sistem pasar sebagai jalan terbaik telah berakhir. Sarkozy mengatakan: "The idea of the all-powerful market that must not be constrained by any rules, by any political intervention, was mad. The idea that markets were always right was mad." Lihat: Elitsa Vucheva, France: Laissez-Faire Capitalism is Over, http://www.businessweek.com/globalbiz/content/sep2008/gb20080929_019959.htm

[25] Presiden AS George W. Bush secara politis tidak mau mengakui krisis finansial sebagai bukti kegagalan sistem pasar. Dalam KTT APEC di Lima, Peru, Bush bahkan sangat yakin sistem pasar bebas sebagai jalan keluar atas krisis keuangan global. Lihat BBC Indonesia, Bush Andalkan Pasar Bebas, http://www.bbc.co.uk/indonesian/news/story/2008/11/081122_bushapec.shtml

[26] Taqiyuddin an-Nabhani, Membangun Sistem Ekonomi Alternatif; Perspektif Islam, (an-nidlam al-Iqtishadi fil Islam), alih bahasa Moh. Maghfur Wachid, cet. vii, (Surabaya: Risalah Gusti), hal. 29
smber:www.khilafah1924.org

FORUM EKONOMI DAVOS: GAGAL TANGGULANGI KRISIS DAN TANDA KEMATIAN NEOLIBERALISME

Posted by cah_hamfara 14.18, under | No comments


oleh: Taufik Hidayat, SEI
Dosen Sekolah Tinggi Ekonomi Islam (STEI) Hamfara Yogyakarta

Terhitung empat hari dari tanggal 28 januari 2009 sampai selesai, beberapa negara-negara di dunia mengadakan pertemuan World Economic Forum (WEC) di Davos, Swiss. Pertemuan yang dihadiri sebanyak 2.340 peserta dari 89 negara hadir, termasuk 735 pemimpin, kepala eksekutif dan kepala keuangan perusahaan, dan beberapa selebritis yang konsen dalam isu-isu dunia internasional.

Bahkan forum ini dihadiri juga oleh petinggi-petinggi korporasi internasional. Ketua Intel Corp Craig Barret, Ketua dan CEO perusahaan baja terbesar dunia Mittal, Laskhmi Mittal, dan Presiden & CEO Aramco Arab Saudi, Abdullah S Jum’ah. Mereka semua bertemu di Davos selama empat hari dalam rangka membahas isu-isu penting dunia, mulai dari program nuklir Iran, harga minyak yang tinggi, kekuatan ekonomi baru di Asia, sampai penanggulangan pasca krisis global.

Kilas Balik Forum Davos

Sepintas kalau dilihat kebelakang secara historis. Forum Ekonomi Davos ini merupakan forum ekonomi dunia yang dibentuk pada tahun 1970-an dengan salah satu misinya untuk mengembangkan kebijakan ekonomi Neoliberalisme. Berawal dari kebijakan pemerintahan Margaret Thatcher di Inggris dan Ronald Reagen di Amerika Serikat berkembang meluas sampai menghasilakn beberapa inspirasi seperti GATT, yang menjadi dasar dari WTO.

Forum Ekonomi Davos merupakan simbol dan alat perjuangan bagi Neoliberalisme dalam mempromosikan ide-ide yang terkait dengan Washington Consensus. Ide-ide dalam Washington Consensus antara lain; negara tidak boleh campur tangan dalam perekonomian, swastanisasi atau privatisasi, liberalisasi pasar dan modal, pengurangan pajak bagi orang kaya dan pemotongan pengeluaran sosial atau penghapusan subsidi.

Mereka percaya bahwa ekonomi dunia akan mengalami pertumbuhan dan stabilitas ekonomi, ketika semuanya diserahkan pada mekanisme pasar bebas. Tentunya hal ini bisa tercapai jikalau pemerintah tidak perlu mencampuri perihal aktivitas ekonomi masyarakat maupun negaranya sendiri. Sebagai gantinya, ekonomi dunia akan makmur dengan ketentuan diatur oleh "The Invisible Hand" (tangan tidak kelihatan). Dengan jargon ini, Forum Ekonomi Davos kemudian mengkampanyekan keseluruh dunia perihal minimalisasi peran negara, pasar bebas dan globalisasi.

Maka bisa diamati bahwa setiap ada pertemuan Forum Davos dari tahun ke tahun, pastilah yang dibahas oleh para peserta tidak lepas dari kerangka penjagaan terhadap pasar bebas, penghilangan peran negara dalam perekonomian, globalisasi, pencabutan subsidi, loby-loby korporasi besar kepada beberapa negara, dan juga gerakan swastanisasi. Ini semua tidak lepas dari cara pandang terhadap gagasan ekonomi Neoliberalisme.

Frustasi Menghadapi Krisis Global

Suasana yang lain dari biasanya, Forum Ekonomi Davos kali ini tidak diwarnai dengan semangat antusiasme, optimisme, dan kegembiraan oleh para peserta forum seperti tahun-tahun sebelumnya. Kekhawatiran, kekecewaan serta frustasi mewarnai wajah setiap peserta Forum Ekonomi Davos kali ini. Bahkan sebagian besar diantara mereka tidak tahu kebijakan ekonomi seperti apa lagi yang akan dikerjakan di masa depan. Bahkan di forum tercuat opini, tidak ada lagi solusi bagi krisis keuangan yang menghantam pertumbuhan ekonomi global saat ini.

Pendiri Forum Ekonomi Dunia Klaus Schwab mengatakan kepada jaringan pemberitaan Inggris BBC hari Rabu (28/01): "Orang pelan-pelan sadar betapa serius dan rumitnya krisis ini karena tumpang tindih dengan krisis yang lain. Kita menghadapi krisis yang diakibatkan oleh ketidakseimbangan ekonomi dunia. Kita menghadapi krisis keuangan, krisis kepercayaan, dan di atas semua itu krisis sistem. Semua orang merasa terisolasi, semua orang ingin dimengerti. Tapi mengumpulkan orang-orang, politisi, pemimpin bisnis dan khususnya juga para pakar untuk duduk bersama dan untuk mencari tahu apa yang sebetulnya terjadi, saya pikir untuk itulah Davos diselenggarakan."

Hal senada juga diungkapkan oleh peserta forum, sebagaimana dilaporkan televisi France-24, seorang ekonom Perancis Henry Laura mengatakan bahwa konferensi ekonomi tahun ini di Davos lebih banyak menjadi pertemuan para pemicu krisis ekonomi, dari pada membahas penyelesaian bersama. Selama beberapa hari, para peserta berdiskusi mengenai apa yang disebut dengan krisis Neoliberalisme. Forum Davos hanya berakhir dengan seruan untuk membangun kembali sistem ekonomi global. Hanya saja, sebagian besar diskusi hanya menggambarkan permasalahan, bukannya solusi. Mereka tidak mengetahui solusi apa yang harus ditawarkan untuk keluar dari krisis dunia saat ini.

Bahkan yang terjadi bukannya mencari solusi real dalam menghadapi krisis saat ini, tetapi malah saling menyalahkan satu dengan yang lainnya. Yang menjadi target kesalahan paling besar dalam forum ini adalah Amerika serikat yang telah menyeret banyak negara ke dalam kubangan krisis global. Gambaran suram untuk AS disuarakan Nouriel Roubini, chairman Roubini Global Economics, New York. Menurutnya, "tidak lagi bila AS bersin seluruh dunia kena pilek karena dalam kasus ini AS justru akan kena pilek berlarut-larut hingga pneumonia". Hal senada juga diungkapkan oleh Gubernur Bank Sentral Meksiko Guillermo Ortiz, Kendati pasar Asia dan Wall Street sedikit terangkat tetapi saham Eropa berjatuhan kendati Federal Reserve melakukan pemotongan tingkat suku bunga sehari sebelumnya guna menstabilkan perekonomian. Di Davos, kekhawatiran akan resesi bergema. "Kita berada di Ronde 1 atau 2. Ini adalah pertarungan 15 ronde," mengisyaratkan yang terburuk akan datang.

Sementara gagalnya Forum Ekonomi Davos ditekankan oleh Kishore Mahbubani, Dekan The Lee Kuan Yew School of Public Policy di Singapura. Kishore mengatakan, semua pihak telah kalah dalam forum Davos. "Tidak ada seorang pun yang paham bagaimana mengatasi krisis ini dan apa yang harus kita lakukan agar keluar dari belenggu ini," paparnya. Kishore berpandangan, dibutuhkan kembali pengujian fundamental sistem global untuk melihat seperti apa salahnya. Nah, menurut dia, tidak ada seorang pun yang siap untuk menjawab pertanyaan tersebut di Davos. Yang ada dalam forum Davos adalah saling menyalahkan. Para pemimpin pemerintah dan pengusaha hanya menyudutkan Amerika Serikat (AS) yang memicu krisis keuangan terus berlanjut menjadi krisis global. "Davos hanya menjadi ajang debat global semata," papar Stephen Roach, kepala bank investasi Morgan Stanley.

Matinya Neoliberalisme

Ibarat mahluk hidup, ia akan terus bertahan hidup selama nyawanya masih bersemayam dalam dirinya, tetapi jika nyawanya tercabut maka akan mengalami kematian. Begitu juga dengan Neoliberalisme dengan nyawa yang dimilikinya berupa menghilangkan peran negara dalam perekonomian dan adanya deregulasi dalam pasar bebas. Neoliberalisme akan terus bertahan hidup jika nyawanya tidak tercabut dari dirinya.

Jargon inilah yang selama ini diperjuangkan oleh kaum kapitalis, termasuk salah satunya melalui Forum Ekonomi Davos. Kaum kapitalis menyakini bahwa keterlibatan negara dalam campur tangan ekonomi akan membuat perekonomian tidak sehat dan akan mematikan perekonomian. Kebijakan pasar bebas dengan berbagai aturan yang sangat ketat justru akan menghambat pertumbuhan ekonomi sebuah negara. Dengan Konsep inilah Neoliberalisme disembah dan diyakini bisa berkembang pesat di berbagai negara.

Tetapi ada suatu hal yang aneh dalam Forum Ekonomi Davos kali ini. Para peserta bukan saja kebingungan dan frustasi dalam menghadapi krisis ekonomi global saat ini, tetapi justru mengambil kebijakan yang mematikan/mencabut nyawa Neoliberalisme. Kebijakan tentang keharusan negara berperan dalam perekonomian mulai digulirkan dan disepakati. Bahkan kebijakan tentang pengawasan yang ketat terhadap pasar bebas dengan berbagai aturan mulai diamini oleh peserta Forum Ekonomi Davos kali ini.

Heiner Flassbeck, kepala ekonom pada Konferesi PBB Mengenai Perdagangan dan Pembangunan, UNCTAD, tak menantikan rangsangan apapun dari Forum Ekonomi Dunia. Ia menyebut Davos murni sebagai pertemuan kelompok. Agar krisis keuangan bisa dikendalikan, dibutuhkan peraturan perbankan yang ketat dan stabilisasi sistem moneter internasional. Demikian ditekankan Flassbeck hari Rabu pada Radio Jerman, Deutschlandfunk.

Hal senada juga diungkapkan oleh Miliarder George Soros menyerukan langkah radikal dengan injeksi regulasi besar-besaran dan pengawasan pasar finansial. Menurutnya kebebasan yang berlebihan menyebabkan "bukan krisis yang wajar tetapi akhir sebuah era." Pihak berwenang mesti meneliti pembukuan institusi-institusi finansial dan memberi jaminan bahwa mereka akan menyelamatkan dan bahkan mengambil alih bank-bank yang bangkrut," tukasnya.

Walhasil, Forum Ekonomi Davos kali ini tidak menghasilkan sebuah formula yang bisa menyelesaikan dunia dari krisis ekonomi global dan malah menunjukkan tanda kematian sebuah madzab ekonomi Neoliberalisme.
Sumber : http://www.muslimdaily.net (7 Peb 2009)

Islandia Memperkenalkan Seorang Pemimpin Homoseksual Pertama Di Dunia

Posted by cah_hamfara 14.12, under | 1 comment


HTI-Press. Pada minggu ini, Islandia mengumumkan pemerintahan yang akan dipimpin oleh seorang pemimpin yang secara terbuka mengaku sebagai lesbian di dunia modern - Johanna Sigurdardottir.
Sigurdardottir, 66 tahun, adalah seorang mantan pramugari yang cerai dari seorang ayah beranak dua, seorang banker, dan sekarang tinggal dengan pacar wanitanya yang terpelajar Jonina Leosdottir, seorang pengarang berusia 54 tahun, pemain drama dan wartawan.
Pasangan itu menanda tangani perjanjian perkumpulan sipil tahun 2002, “Saya kira orientasi seksualnya bukan masalah. Para pemilih kami adalah orang-orang yang cukup liberal, mereka tidak peduli dengan hal-hal itu,” kata Skuli Helgeson, sekjen Aliansi Sosial Demokrat kepada BBC.
Kebanyakan politisi Eropa Barat menyatakan secara terbuka mereka adalah orang-orang homoseksual. Minggu kemarin, Roger Karoutchi menjadi seorang menteri Perancis pertama yang mengungkapkan homoseksualitas dirinya. Para politisi Eropa lainnya yang terkenal juga menyatakan hal tersebut termasuk Walikota London Ken Livingstone, Walikota Perancis Bertrand Delanoë, dan Walikota Berlin Klaus Wowereit.
Demikianlah rusaknya peradaban Barat akibat liberalisme sebagai salah satu paham dari ideologi kapitalisme. Mereka telah kehilangan generasi dan pemimpin yang baik. Lambat laun kehancurannya akan segera menimpa, seperti halnya kaum Sodom. Pada saat yang sama, generasi baru akan menggantikan generasi yang rusak tersebut.
Kaum Muslim dan Islam akan segera memimpin dunia dan membawa kedamaian dan ketenangan ke seluruh pelosok dunia. Seorang pemimpin yang tulus, Khalifah, akan segera kembali di bawah naungan Khilafah Rasyidah yang sesuai dengan metode kenabian. Insya Allah. (ra/nl/kcom/hti)
sumber:www.hizbut-tahrir.or.id

 
Istrahatnya s'org aktivis adalah suatu kelalain, Laa rohata ba'dal yauum. Teruslah berjuang hingga Allah memenangkan Dien ini atau kita Syahid Karenanya...